Pages

.:My Dearest friends:.

Sunday, February 28, 2010

cerpen : Insan yg tak mampu ku benci...


Satu situasi berlaku tak
Tak sangka,
Ceritakan balek…tapi..ada perubahan,
Ubah jadi satu kehidupan, ahak’ss
Well, have a good reading…à

Dari dulu sampai sekarang, bapakk, tak pernah berlaku baik dengan kami sekeluarga,
Jarang beri kasih sayang,
apalagi wang...
hidupku,hampir musnaH....
Gara-gara insan yang bernama BApak
Suatu hari,
Aku pulang kerumah, baru saja habis kelas tambahan Akaun, maklumlah, tak lama lagi, aku akan menduduki peperiksaan percubaan SPM, sejak kebelakangan ini juga aku jadi rajin.
Teratak aku di pandang sayu, basikal aku letak di tepi tangga, langkah saja masuk ke rumah.
Aku kaget. Terkejut. Tak terkata apa.
Mak, terbaring dengan rambut yang serabut, satu-satunya adik aku, Aliya. Berdarah di hidung sambil teresak2 menangis.
“Adik..!!!Makk…!!!” aku jerit. Aku menghampiri mak, dan letakkan kepala mak ke ribaku. Air hangat turun dari mataku. Sedih.
“Makk…apa dah jadi ni……..!!!??” soalku sebak. Mak diam. Sambil mengerang sakit. Wajah mak lebam.
“Makk…cakap la…ni kerja bapak ke?” soalku. Geram.
“Mana Bapak…!!!” soalku lalu bangun. Aku menuju ke dapur. Tak ada.
“BAPAK..!!” jeritku. Diam. Agaknya bapak tak ada kat rumah, nafasku turun naik.
“EEja…!!” panggil Mak..sayu..serak. aku duduk lagi.
“makkk…ni kerja bapak ke?” soalku, aku usap wajah Aliya. Kasihan + marah. Aliya mengangguk. Sedih. Masih teresak2. Mak bangun dari pembaringan.
“Eja…janji dengan maakk..jangan apa-apakan bapak,….”kata mak. Aku mengenggam tangan.
“kenapa makk..ceritakan pada Eja dulu….” Pintaku.
“bapak balik…ambil duit….duit tu…mak simpan….belikan baju taekwondo….EEja…” tangisan ku makin galak. Makk…
“Maafkan makk…mak..tak mampu nak beli dah…” katanya. Sejak itu aku tekad, walaupun tanpa baju taekwondo. Aku akan belasah bapak.

Di sekola..

“Nadia Afeeza…tahniah..kerana cerpen awak kali ni sangat bagus….” Kata cikgu Saad. Aku sengih, sinis, datang ke depan dan ambil kertas ujian bulan lepas.
“Eja…cerpen tu kan tajuk…ayahku tersayang….apa kau tulis?” soal Amira. Kawan yang duduk sebelah aku. Aku serahkan kertas tu padanya. Dia punya lah semangat baca.
Tiba-tiba, ada seorang pelajar lelaki kelas aku, mengangkat tangan dan bertanya soalan bodoh.
“cikgu…kami nak tahu juga cerpen yang di tulis Eja….cikgu cerita kan lah…” katanya. Apa namanya ya.. yep..namanya. Khairul, cikgu Saad pandang ku.
“alah..nanti kamu saja tanya dia..” kata cikgu pulak. Semua mata memandangku.
Akhirnya, permintaan itu, terkubur saja macam tu…
“Eja..ni ke bapak kau..bestnya…” kata Amira. Aku senyum. Seikhlas mungkin kot.

Suatu hari..di sekola….
“Eja..tu tengok sana….cikgu baru…dy ajar kita mathematics…..” kata Amira. Aku pandangnya. Tengah borak dengan student lelaki lain.aku mengangguk saja.
“apa dah jadi dengan cikgu Afnan?” soalku, sambil makan roti.
“isy..kau ni…dy dah berhentilah..ambil PH.d…”
“eleh..bukan tak buleh buat Ph,d sambil mengajar..” jawapku selamba, biarlah. Lagipun dia mengajar bukan aku faham pun. Suka sangat main telefon bimbit dalam kelas. Org macam tu nak ambil Ph.d? aku doakan dia berjaya lah..
“isy…!!” Amirah menyiku aku. Aduss..

Waktu mathematics,

“Stand up class….welcome teacher…” ketua kelas menjerit. Dengan malasnya aku bangun.
“thank you class…ok..first sekali, cikgu nak perkenalkan diri cikgu…nama cikgu..Aisyah Binti Abu Bakar..sebelum ini..cikgu di UM. Ambil bidang pendidikan…make me frendzz ok…” kata cikgu tu ringkas. Aku diam je la.. budak2 lain sibuk tanya soalan, mentang2 la cikgu tu cantik, muda,. Adoii..dasar budak lelaki gatal.

Tuk…tuk…

Belum sampai giliran aku perkenalkan diri, cikgu Asyraf ketuk pintu kelas,
“,Minta maaf cikgu..saya nak jumpa dengan Nadia Afeeza…..sebentar..” katanya. Aku sengih bila semua pandang aku. Pasti semua tahu kenapa aku di panggil.
Aku lalu depan cikgu Aisyah. Jeling. Cikgu tu macam serba salah. Dah lah tak kenal aku. Aku dapat rasakan yang cikgu ni bakal menyusahkan aku jek…tak tahu kenapa….

Dalam bilik cikgu Ashraf.

“maaflah..sekali lagi cikgu terpaksa bagitahu kamu. Yuran kamu dah tertunggak 7 bulan, campur tahun lepas lagi….” Aku tunduk.
“kalau kamu tak jelas kan..cikgu tak yakin pihak atasan akan berikan kamu amil SPM…” katanya. Aduiii…apalagi yang aku buleh buat.
“saya malas ambil SPM lah cikgu,…” kataku, terkejut dia.
“hisy..kamu ada rekod pencapaian yang baik dalam pelajaran, malah kamulah harapan sekolah……” katanya. Aku sengih.
“dah..kalau harapan sekolah kenapa tak boleh nak tanggung?” soalku sinis.’ Terdiam sejenak cikgu Ashraf.
“Eja….sekolah…ada procedure nya…kalau kamu..tak……” tak larat lagi aku nak dengar.
“kalau macam tu..biar saya kerja dulu..pastu saya bayar ye cikgu…saya pun dah tak nak sekolah….takpelah;….nanti yuran2 sebelum ni saya bayar…” kataku, lalu keluar dari bilik.
“Eja….Eja…!!” aku buat2 tak dengar. Huh..
Aku keluar dari bilik, tiba-tiba terlanggar bahu cikgu baru tuh. Dia terkejut dan memandangku,. Aku pula memandangnya penuh tajam. Lalu pergi. Aku tahu, dari lirik mata dia memandangku.
Apa dia nak…suka lah aku kena panggil dengan PK HEM.

KElas TaekwoNdo..
“haiyahhhh…!!!” aku memecahkan papan yang di pegang oleh Sir Ahmad. Dia senyum.
“semangat kamu hari ini…….” Katanya. Aku sengih.
“lagi cikgu..?” aku tanya. Ya,,semua pelatih sedang berehat. Waktu rehat, aku malas mahu rehat. Tak penat.
“Eja…kamu ada masalah ke?” soal cikgu Ahmad. Sambil menyusun papan itu, aku sengih lagi.
“lagi bermasalah kalau cikgu lambat susun papan tu…” katanya. Sekali lagi papan tu jadi mangsa.
“dah…pergi rehat….” Arahnya.
Aku akur, duduk. Kerana lepas ni, ada latihan untuk kejohanan pulak.
“gara-gara bapak…aku tak boleh ambil SPM…semuanya hancur….Hancur…!!!” Jerit hatiku.
Lelaki tak guna…!!

Di teratak yang hamper nak roboh.

“Kakak…!!!” panggil Aliya. Pehal budak nie?
“kak…bapak..bapak ada kat atas…..!!!”
Aku berkejar naik tangga.

“Bang…janganlah…duit tu…ina..nak buat bayar yuran Eja….” Rintih mak. Ayah sedang kira duit.
“alah..budak tu..tak payah sekolah lah..bazir duit saja……!!!” katanya. Aku genggam tangan. Sekuat mungkin.
“tapi bang….masa depan dia..satu-satunya anak kita…” kata mak lagi. Aku lepaskan beg sekolah.
“alah…nanti belajar2 pun…jadik macam kau jugak duduk rumah..tak boleh buat apa-apa…!!” kata bapak.cium duit pulak.

“Habis tu..bapak bagi kami apa??” soalku. Bapak kelihatan kaget memandangku. Mak jugak.
“ha…dah balik pun,,,” kata bapak. Aku sengih.
“dah..bapak balik ni buat apa?” soalku. Dia marah. Nafasnya turun naik.
“Ina…anak kau ni..memang kurang ajar…!!!” jerkahnya. Mak diam. Aku diam juga.
“kau nak jadi anak derhaka ke??” soal bapak… aku tunduk. Sambil genggam tangan.

Esok…

Aku tak pergi sekolah. Malas lah, tak de mood nak belajar.
Aku mengayuh basikal, ke rumah Pak Itam.
“Assalamualaikum pakkkk…” sapaku, Pak Itam sedang menebas kebunnya.
“waalaikumussalam..hah...kamu Eja….ada apa?” soalnya, sambil lap peluh.
“saya nak kerja dengan pak Itam…!!” pintaku, terbeliak mata orang tua tu.
“betul ni pak..saya serius…..” kataku lagi..

Kerja…

Dapatlah kerja, bersihkan kebun Pak Itam, kutip buah, macam2 lagi lah.. yang penting satu hari aku dapat RM 50, tu pun
Pak Itam, bayar bersama dengan rakan2 yang bina kebun tu. Kebun tu, kepunyaan bersama, jadi masing2 consider nak bayar aku, atas keikhlasan aku.
Kerja..

Kerja…

Kerja…

Sebulan…diorang dah ambil trial, aku tak sempat dah….malas lah..nyesal? ada jugak..tapi aku dah tak boleh nak belajar.. dua bulan lebih untuk yang SPM betul….

Masa tengah kerja.

“Assalamualaikummm….!!” Panggil satu suara. Aku paling.
Rijal? Anak Pak Itam. Dan ….paling aku terkejut.cikgu Aisyah…?? Apa pulak perempuan ni buat kat sini??

“nah..,,” Cikgu Aisyah, serahkan aku satu sampul surat warna koko, besar. Tebal pulak. Aku capai. Dan buka . semuanya soalan Trial SPM 2009.
“apa semua ni?” soalku. Cikgu tu senyum ikhlas,
“untuk kamu lah Eja….jawap..hantar…sebelum bulan depan…” katanya. No way..aku serahkan balik kertas tu.
“malas arr cikgu…..” jawap ku.

“Eja..ambil je lah…” Rijal menyampuk. Aku tunduk. Peluh tadi masa kerja tak habis lagi.
“sian cikgu Aisyah…dah bayarkan yuran awak….sampai penuh…yuran Taekwondo awak jugak………” katanya. Aku kaget aku pandang cikgu Aisyah,, dia tunduk.

“aphal cikgu ni??saya tak mintak pun///!!” aku bangun mendadak. Rijal ngan cikgu terkejut.
“memang kau tak mintak..cikgu buat macam ni..sebab..dia nampak masa depan kau,,,,,!!” Rijal membela.
“Eja..cikgu cummaa….”

“Argh…..sudahlah…saya nak kerja….” Kataku.
“ayah aku dah stuju nak berhentikan kau…dan bawak kau ke skolah smula…” aku terpaku dengar kata Rijal.

Esok…

Aku ke kedai. Beli pen..dah stuju nak jawap soalan tuh, walaupun masa skejap je..aku jujur. Cikgu Aisyah pulak sibuk percayakan aku lah..bla..bla..bla…

Tiba..tiba…

“Pap..!!! “ satu tamparan hinggap di pipi cikgu Aisyah. Terpaku aku. Bapak aku tampar dia??

CIkgu Aisyah menangsi.

“Ayah….Aisyah..Cuma…” gulp..’ayah’?? kenapa cikgu panggil bapak aku Ayah??

“kau ni memang tak guna…!!!” satu lagi tamparan naik, dan aku…..

“Haiyyaahhh,,,..!!!” satu tendangan hinggap ke wajah bapak. 360. Bapak terbaring..!!

“Eja,,,!!!” cikgu panggil aku.


Macam tak percaya apa yang aku dengar. Bapak kahwin lain dan cikgu Aisyah, anak tiri bapak… ahh….tipu belaka….habis tu mak macam mana..mak tak tahu ayah dah kahwin lain..

Bapak sangat tak adil, aku tak kan maafkan bapak ,sampai bapak mati sekali pun. Biar bapak di laknat Allah, sebagai suami dayus…!!! Itu bukan bapak ku lagi. Aku TAK ADA BAPAKKK..!!!

Suatu hari, selepas aku hantar kertas jawapan percubaan ke sekolah. Aku pulang, esok aku akan belajar seperti biasa. Dan keputusan tu akan kuar nanti.
Aku nampak, ayah di perhentian bas. Aku terus kayuh basikal, laki tak guna//..!!!
“EJa….Eja…!!” panggil bapak. Sambil menahan aku,.
“bapak nak apa ni///??nak bunuh Eja?” soalku.
“Eja…bapak nak mintak maaf,..,”
“Eja tak kan maafkan……!!!” jawap ku sekilas. Bapak kelihatan hampa. Kenapa dengan bapak ni? Ngigau ke? Mimpi buruk tadi? Gila..dah buat jahat nak mintak maaf dengan aku pulak….wrong person beb./
“Eja..bapak tahu..bapak salah…dari dulu…bapak tak pernah jaga kamu…….”
“tahu pun….” Jawapku. Bapak lepaskan keluhan/

“Eja..nak balik rumah ke?bapak ada kejutan…”
“isy,…bapak ni..ngigau ke?? Tepi lah…org nak balik….” Kataku kasar lalu melintas jalan. Gila kot bapak nie…mesti ada muslihat.

“Eja??Eja….!!!!

Bapak ni..nak apa…lagi..?
Aku pandang belakang. Bapak di gilis lori. Aku kaku, basikal jatuh. Jatuh ke jalan.

“BAPAKKKKK…….!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”

Seminggu bapak pergi. Tangisan aku tak henti. Menyesal. Menyesal kerana aku tak sempat nak mintak maaf pada bapak…padahal…dia bapak aku…..!!!

Bpak…maafkan Eja….!!!!

Baru kami kenal dengan keluarga tiri bapak. Madu mak.. baik..orngnya…keluarganya baik2,. Tapi aku tak faham kenapa bapak tinggalkan kami. Tinggalkan…..
Cerita buruk tentang bapak. Kami tinggalkan. Biarlah doa..doa atas kebaikan bapak di alam sana. Aku akan jadi anak solehah untuk bapak…!!!
Walaupun bapak tak berjasa..tapi dengan wujudnya bapak,,..aku diizinkan Allah untuk hidup….

“Eja..ni..arwah bapak kasik….” Aku kesat air mata. Menerima.

Sebak..

Baju taekwondo….

Dan…

Sebatang pen

“selamat berjaya dalam spm anakku..maafkan bapak….”

“bapakkkk……!!!!”

Saturday, February 27, 2010

Novel: Tirai Tuhanku ep 11




Maaf..lama tak sambung Novel ini,walau apa pun

saya akan teruskan,


have a good reading....




Tak kan lah Farid Imanuddin ni poskan suratnya disini.
Kalu pos pun. Pasti sampai kerumahnya, bukan rumah Encik Hisyam. Tapi….tak kanlah……


“Ana…OoO…Ana..”teriak Dato’ Hisyam.. a.k.a Dato’ Farid Imanuddin. Pasti ada sesuatu ingin di mintanya.

“ye dato?”

“awak ada ambil surat dalam peti surat??” soal nya. Aku mengangguk.

“ada…sebentar ya Dato’///” kataku. Dato; Hisyam a.k.a Farid.

Aku datang membawa surat tuan.

“tuan…ini surat tuan??” soalku ,. Melihat nama yang tertera. Dia mengangguk lesu. Penat barangkali baru pulang dari kerja. Kelihatan surat dari bank.

“Oh..jadi..surat Untuk Encik Farid Imanuddin ini…adalah surat Dato’??” soal ku berbaur sinis. Tak sangka dato; sebaik ini sanggup menipu aku. Sampainya hati mereka
Menyebabkan adik aku terjebak dalam dadah.. tidak bersekolah. Mataku berkaca. Dato’ Farid bangun perlahan.

“ana..tenang..Ini salah faham…saya boleh terangkan././” katanya. Kali ini. Aku tidak mampu lagi untuk tahan.

“tenang..macam ni,.Encik kata saya kena tenang..macam mana saya nak tenang..sedangkan Encik kat sini tipu saya….sampai saya perlu tinggalkan adik saya di kampung……” kataku sebak. Sekali dengan tangisan yang tak mampu aku tahan lagi. Sudah lama aku pendam.

Wajahnya serba salah.

“Ana….maafkan saya,,,saya Cuma…”

“tidak……encik tahu apa yang berlaku semasa saya tiada ,…..adik saya…..terjebak dengan dadah…sebab tak ada orang jaga….manakala yang seorang lagi tidak bersekolah…..apa yang enci k sebenarnya??semua ini dah berlaku??ini yang encik mahu..dari perempuan tak guna macam saya??mentang-mentang lah saya ni bodoh……lalu saya terus dipermainkan…” rintihk,u lagi.

Dato’ Farid memegang kepalanya.

“Ana….Ana….maafkan saya….saya tak tahu sampai macam tu sekali.” Katanya. Aku mengegelng. Tak boleh terima alasanya tidak kukuh. Aku terasa seperti di perbodohkan.

“papa…kenapa ni??” soal Tuan Taufiq tiba-tiba yang entah muncul dari mana. Taufiq terkesima melihat aku galak dalam tangisan.

“Ana…” panggilnya

“ahh..tuan pun sama….tak ada maknanya lagi saya tinggal dirumah ni….terima kasih banyak-banyak kerana berikan saya peluang…bekerja disni…!!” kataku lalu berlari masuk ke bilik.

Segera aku mengambil pakaian ku. Dan masukkan dalam beg. Aku perlu pergi dari sini.
Dan cari Athirah dan Akeem. Mereka lebih perlukan aku dari semua ini.
Biarlah abang long nak buat apa pun dengan tanah tu. Malas lagi aku ambil peduli.
Sedang aku mengemas semua baju dan barang- barangku. Gadis itu masuk. Aku kaget dan tidak perdulikannya.

“Ana…..bersabar,,…” katanya. Aku diam. Masih lagi ligat mengemas.

“sabar??awak cakap sabar??dah lama saya simpan…..macam mana saya nak sabar??” soalku penuh amarah. Kali ini aku sudah tidak boleh kawal.

“sebenarnya… ayah saya buat ni ada sebab….” Katanya

“sebab nak rampas tanah ayah saya?ambil lah..saya dah tak ada mood lagi mahu pertahankannya………” kataku geram. Dia diam. Terkejut barangkali.

Aku keluar dari bilik laju.. ingin keluar. Dengan berbekalkan gaji bulan lepas. Pasti aku mampu sampai kampung. Bukan susah sangat pun.

“Ana…Tunggu dulu…Izinkan papa saya terangkan…..!!” panggil Taufiq kuat. Aku diam. Tangisan masih bersisa. Tidak segalak tadi.

“Ana..maafkan pakcik…..pakcik bersalah…sebenarnya..pakcik nak uji kamu…sebab.ini pesanan ayah kamu…….” Katanya. Aku bingung.

“pesanan ayah??Ayah pesan apa??” soalku.

“dia suruh uji kamu dahulu…Ana…..kamu dah lulus ujian…..jangan bimbang…tentang tanah tu pakcik dah uruskan…tak ada siapa lagi yang dapat kacau tanah tu…..” katanya.

Aku diam. Tak tahu nak cakap apa. Ego ku masih meninggi.

“kalau awak nak balik kampung saya boleh hantarkan……” pelawa Taufiq.

“saya dah tak nak main dengan permainan kalian semua……..” jawapku. Jujur. Aku sudah penat. Kerana permainan mereka lah, aku telah meNgabaikan Akeem dan Athirah.

“Ana…!! Kalau tanah tu terlepas ke tangan along kamu macam mana??” soal Gadis itu, atau Busyra namanya, aku memandangnya sekilas, dengan pandangan setajam pisau,.atau keris.

“perdulikan lah…..saya lebih rela daripada kehilangan adik….” Kataku.

****

Lama Lee memandang kertas itu. Gambar yang dilukis oleh....

to be continue.......

::saya dan anda::


Pernah hati ini terguris, dengan fitnah dan tomahan menghiris...

sehingga terasa diri ini hina...

hingga tiada siapa yang sudi membela,

ku tabahkan hatiku harungi hidup...

biarpun tiada siapa yang menemani...

keseorangan aku di lautan sepi...

di tinggalkan mereka yang ku percayai....

dalam hidup ni..ade mende yang kita suka..ada yang kita tak suka. dan tidak semestinya yang kita suka, baik untuk kita, dan,..yang kita tidak suka. tidak baik untuk kita.

Post kali ini, saya ingin bercakap tntang diri saya, kenapa? saya yakin, ramai yang kenal saya...sama ada kenal 'gitu-gitu' je ke..atau memang kenal 'sgt' , tapi yang pastinya kenal tu, memang akan kenal dengan perangai saya sebenarnya macam mana,...

"gila-gila"

"childish"

"hyperactive"

"happy-go-lucky"

Macam2 gelaran yang kawan2 bagi pada saya.. But ingin sangat saya katakan..

This is my real attitude, sama ada buruk pada pandangan anda atau sebaliknya , ia tetap saya. aku tetap aku, walaumacam mana pun berlaku.

Dulu, seorang manusia pernah tegur saya, "awak ni macam budak2 la.....matang la skit"...saya nak tanya anda..

bagi anda..matang tu macam mana sebenarnya?? adakah hanya duduk diam,,,sopan....atau ntah la...tetapi sebenarnya perspektif setiap insan sangat berbeza..kadang2 perbezaan itu boleh timbulkan pertelingkahan jika tiada persefahaman.........

Saya sebagai seorang remaja, memang sensitif, saya tahu itu, namun siapa anda hendak menghukum saya ini seorang yang akal pendek?seorang yang hanya tahu main-main? hanya seorang yang tahu bertindak ikut emosional semata-mata??

Anda pernah terfikir tak,kalau anda bertindak sedemikian pada mana-mana remaja, saya yakin, tak ada seorang remaja pun suka kan anda. kerana dengan cara ini anda fikir, andalah paling matang, anda lah tahu segala-galanya kerana anda lebih "besar" dari remaja.

Ya saya tahu,..ada dikalangan anda yang sedang membaca akan berkata. "budak ni emo.sgt ..tegur sikit pun tak boleh "

tapi..ingin saya lampirkan petikan daripada blog nisa' Gombak tentang Akhlak Rasulullah dalam menegur..

CARA MENEGUR OLEH RASULULLAH SAW (SBG KUDWAH HASANAH)Firman ALLAH swt

dalam surah an-nahl, 125;
'Ajaklah (wahai Muhammad) mereka ke arah jalan Tuhanmu dengan hikmah dan nasihat yang elok dan berdebatlah dengan mereka dengan cara yang paling baik…'

Merujuk kepada tafsiran Imam al-Qurtubi, beliau menyebut bahawa ayat ini menyuruh para daie supaya menyebarkan da’wah serta memberi nasihat kepada ‘orang-orang Islam’ secara khususnya dengan cara yang penuh bijaksana, lemah lembut dan berstrategi.

Para daie mestilah menjauhi sifat kasar dan keras ketika menegur dan memberikan nasihat agar orang yang ditegur tidak merasa malu dan melarikan diri sekaligus matlamat da’wah jauh dari realiti dan tidak terlaksana.

Al-Qurtubi menambah lagi bahawa hukum menasihati dan menegur sesama muslim secara lemah-lembut dan bijaksana ini kekal sehingga hari kiamat.Sirah Rasulullah saw mencatit pelbagai peristiwa teguran Rasul kekasih ALLAH swt ini kepada orang yang berbeza dengan kaedah berbeza.

Masih ingat kisah seorang lelaki yang datang meminta izin baginda untuk berzina?Lalu apakah respon baginda? Adakah Rasulullah saw mencerca atau memukul atau memaki-hamun lelaki tersebut? Bahkan Rasulullah bertanya lelaki itu kembali, “Adakah engkau suka lelaki lain berzina dengan ibumu atau kakakmu atau adik perempuanmu?” Jawab lelaki itu:

“Aku tidak suka ya Rasulullah,” Lantas baginda berkata dengan lembut: “Begitu juga dengan orang lain, mereka juga tidak suka jika engkau berzina dengan mana-mana wanita di kalangan kerabat mereka.”

Itulah dia antara uslub atau kaedah Rasulullah saw menegur dan berdakwah kepada orang lain. Lalu mengapa kita sering memandang enteng tips-tips yang diajarkan oleh Rasulullah SAW. Kenapa kita sering ‘berkasar’ ketika menegur saudara-saudari kita sesama muslim?

Gunakan budaya menegur sebagai perantaraan untuk menambah kawan dan taulan bukan untuk mencari musuh dan pergaduhan.

Malah ALLAH Az Zawajalla sendiri berfirman;
Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma'afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.-Ali 'Imran:159

Dan rasulullah bersabda;
المسلم من سلم المسلمين من لسانه ويده"Muslim itu adalah seorang yang menyelamatkan(atau menyejahterakan) muslim yang lain dengan lisannya(percakapan) dan tangannya

Khusus buat semua insan yang mengenali saya....

ketahuilah, saya sebenarnya bukan 'tertutup' dalam menerima teguran, tetapi saya ini hanya manusia biasa, apalagi dikurniakan emosi. Fahamilah dahulu sebelum menegur.

Anda tidak berhak mengatakan saya ini "ala..dia kecil lagi tak tahu apa2" apalagi dengan kata2 "dia tidak mampu berbuat apa-apa"..."alah..kamu tak faham lagi...." itu cukuplah membuat saya sangat benci kepada anda. Maaf saya katakan, kerana ini anda telah MENGIKTIRAF diri anda sebagai MAKHLUK PALING HEBAT. ini namanya perlekehkan org. dan merendah-rendahkan ,martabat orang....

BUat kakak2, abang2, makcik2 pakcik2,...or sahabat sahibah semua,

Anda bukan tuhan hendak tentukan saya ini layak menerima teguran anda atau tidak. Anda juga tidak mampu mengatakan "eleh tegur sikit meleting..."kerana anda bukan pemilik hati saya. Ummi saya ajar, kalau mahu menegur seseorang, hendaklah minta kepada PEMILIK HATI INSAN ITU.....biar Allah yang tentukan....anda cuma INSAN sahaja.

Jadi jangan anda hairan dengan perangai saya seperti ini duhai sahabat.....kerana sebagai SEORANG DA'IE..anda akan berhadapan dengan jutaan perangai seperti saya, malah ada lagi dahsyat dari binantang....

Ingatlah, dan berwaspadalah ketika menegur ...bukan saya sahaja. bahkan orang yang paling rapat dengan anda juga. kadang2...

Ibu boleh terpisah dengan anak...

kawan baik juga boleh terputus.

org yang kita suka boleh jadi benci.

Jadi,..hati-hati dengan QALAM anda...ia mampu membunuh UKHWAHFILLAH yang di bina,

remaja sekarang sangat sensitif dengan teguran, kerana mungkin hatinya dihijab, tapi oleh itu anda PATUT, cuba cara sehikmah mungkin.Memang tugas kita adalah 'amar ma'ruf nahi muNgkar' jangan dengan tindakan anda yg tidak seberapa 'hikmah' tu memburukkan imej islam itu sendiri.

Sekali lagi saya inGatkan....

Ini hanya pandangan peribadi saya, apa yang saya tulis untuk diri saya sendiri dan anda juga, kalau anda rasa tidak mampu menerima, silakan..sAya Bukan TUHAN,....Saya insan lemah...namun, bagi saya ia penting untuk seseorang yang rasa dirinya sebagai DA'IE..

Andai ada sesiapa yang mempunyai Nasihat atau teguran yang munasabah..sila lah tegur dengan berhikmah,.kerana...saya ini terlalu lemah dan senstif...maknanya bukan tidak boleh terima langsung. but... saya cuba untuk faham anda....TEGURLAH ATAS PERASAN SAYANG, BUKAN TIDAK PUAS HATI.

Maaf andai terkasar bahasa...yang kuat dari Allah...yang lemah dari saya..hakikatnya..kedua-dua dari Tuhan saya......

wassalam...

Thursday, February 25, 2010

::hatiku untuk siapa::


Semalam..tergerak hati saya ingin menghadiri majlis ilmu yang di bawa
oleh ummi saya sendiri,
selama ini saya tidak hadir atas alasan macam-macam..
Once saya pergi, setimbun emas saya dapat...
semua persoalan saya dalam pOSt yang lepas sudah hampir kepada jawapannya,....

Mengapa saya berasa jauh dengan Tuhan walaupun Allah itu sebenarnya berada dimana-mana saja. Itu sudah pastilah ada masalahnya dengan Hati...

kalau sebut tentang hati..adalah tempat paNdangan Allah...Oleh itu yang Layak ada dalam hati kita hanyalah ALLAH..

tapi, hati saYa? tidak terGambar keadaannya macam mana..sakit, rosak. bersarang labah-labah, koyak sana sini. bocor..apalgi penuh dengan titik dosa.

DUlu..sekali kita buat dosa, satu titik hitam akan mewarnai hati ini. Namun, hati saya..hanya tinggal satu saja titik meraH..

iaitu hati yang masih mengharap , tapi dari sudut yang sangat terpencil, dia mahu keluar, cari hidayah tuhannya. tapi titik2 hitam lain menyesakkannya.. membuatkan dia tersepit.

di sudut hati setiap manusia memang ada satu titik yang baik. itu di panggil sebagai "GOD SPOT " di mana. bila di sentuh titik itu, maka akan menangis lah, gerun lah kita akan kuasaNya.

Tapi.GOD SPOT kita, kecil saja..kenapa?kena sentuh dalam-dalam. buat muhasabah diri ramai2,,kena tunjuk gambar neraka. or siksaan, baru bisa menangis.

Betapa kerasnya duhai hatiku. keras lagi dari batu. sekurang-kurangnya ia melekuk bila kena titisan air.

kerasnya besi akan berkarat dan reput juga dek air...

Tp..hati yang lalai dan tertutup, terus di hijaB..

sebut pasal hati terhijab,buat saya sebak..sebab kalau manusia yang hati di hijab ni sangat kasihan keadaan.

Saat orang dalam kesusahan dia tiada perasaan, saat berceritakan tntg dosa pahala dia sengih saja. apalagi kalau ceritakan tntg kuasa Allah, buleh pula di gelaknya. apakah hati ini. jenis apa?jenis A?AB?O?aduhh...

Kata Ummi saya lagi dalam ceramahnya,

dalam hati kita masih ada berhala, its mean berhala jahiliyyah,berhala cintakan dunia, berhala cintakan manusia., dan segala berhala yg berkaitan dengannya....

ibarat kt menyembah berhala tersebut...astghfirullah...

bila fikir semula, patutlah saya mengalami keadaan seperti sebelum ini. waLaupun pada Zahirnya saya meNgaji,pohon ampun,solat sunat, puasa sunnat..itu tidak menjamin keadaan dalam hati saya. hati saya masih kotOr.

Bila nak solat saya sibuk dengan SMS, padahal dah pakai kain smayang..bila nak mengaji sibuk pulak Layan FB, macam mana nak berkat. Itu salah dan dOsa saya..

saya hanya main-main ketika beribadah,tak ambil serius, padahal saya benar-benar ingin berubah.

Syaitan masih bersarang dalam hati saya, mahu melakukan itu dan ini..hati ini masih jahat. jadi tak payah lah saya tanya diri lagi, apakah Allah terima amalan saya? jawapannya NO ..ABSOLUTELY...

menangis..terus menangis....menagih hidayah,tak dapat. kenapa. hati bukan sayang Allah, sbnr nye bkn betul2 nak pun...tapi saje..konon..pura-pura..

Saya sedih cakap tntg hati saya sndiri, saya xjaga amanah hati ini, mcam2 ada dalam nya. kalau perkara baik tak apa, kalau buruk macam mana...lagi lah kronik hati saYa,..

Tapi saya tahu, dengan Nama Allah Ya Tawwab, maha penerima taubat. Kasih sayang Allah tu Luas, keampunanNya tidak jangkau dek akal kita,,Betapa sayangnya Allah pada kita sehingga satu rakaat solat kita ibarat seribu rakaat malaikat.

Allah sangat sayang kita, tapi..saya..khianat kasih sayang Allah, saya menduakan, malah mentigakan...bukan...saya membanyakkan kasih sayang Allah..saya salah guna keampunan Allah...kalau manusia, pasti sedih hati...Tapi Allah,....tak ada makna pun,...tak luak pun..tapi kita pula yang ruGi,...Ya Allah.....

Ada cara, yang boleh di amalkan, antaranya.ialah Kalimah LAILAHAILLALLAH...kt smua dah tahu yang kalimah ini berat. berat timbangannya.

"Ya ALLAH alirkan lah kalimah Lailahaillallah...dan urat nadiku, kedalam saluran darahku, dalam hatiku dalam segenap inci tubuh ku....."

Knp?supaya Zero dunia, dan Hanya Allah dalam hati..

Cukuplah Allah bagiku, slalu juga kita zikir yang ni, dulu masa kat skola kalau zikir ini, saya rasa sayu, betul ke cukup Allah bagiku?sedangkan saya bergantung banyak dengan manusia..saya tak sedar, bantuaN manusia semuanya dari Allah, perantaraan Allah ,ye..tapi saya...tak faham.saya tak bersyukur, saya ttp puji manusia jugak..saya salah..pasti Allah murka. tapi Allah tahu hambaNya..lemah...

Saya kongsi hanya untuk meluahkan rasa, andai ada salah silap silakn tgur, siapa yang ada nasihat,,sila lah usulkan..saya sedia menerima..syukran...

-hamba pertingkat diri-

Wednesday, February 24, 2010

::saya hamba hina::


Tatkala kita tidak tahu apa yang terjadi pada diri ini,

hilang punca entah kemana,

semuanya lari, ibadah, kehidupan, pemakanan,kesihatan,

semuanya tidak terurus.

Insan lain tidak akan faham, tidak akan tahu, dan tidak akan dapat melihat dari pandangan

mata kasar. Ia hanya mampu di rasa oleh hati..Hati yang inginkan hidayah..

iaitu hati kita sendiri.......



Sejak kebelakangan ini . Memang ada sesuatu yang aneh berlaku, saya tak dapat nak gambarkan. apa yang saya rasa. apa yang saya nampak.. lebih-lebih lagi, atas apa yang saya lalui sendiri.

Sangat mengerikan. Rasanya makin lama saya makin jauh dengan Allah...Makin lalai.. tapi tindakan saya tidak....

selepas saya sedar akan kesilapan...saya terus ubah tabiat lama, menjadi tabiat baru....

tapi..tak berkesan..

Agaknya.,..masih ada hijab yang saya tertinggal. walau apa pun,...saya tetap cuba..

bangun tahajjud....

mengaji dan tadabbur quran..

berzikir sblm tidur...

Dahulu tabiat saya...suka tidur pukul 3 pagi..tapi bila di tegur sahabat..saya ubah ke pukul 12 paling awal....

tapi..masih sama juga, saya tak bisa tidur, saya termenung sambil berzikir sampai jam 4...akhirnya,..semalam...

ada seorang sahabat saya..menghntarkan mesej supaya berqiamullai....

walaupun saya tidak tidur..tak lah namanya qiamullai..tapi saya usaha bangun dan tunaikan solat...

Rasa ringan sedikit...

saya minta dengan Allah..pulihkan keadaan saya..jangan biarkan saya sesat tanpa cahaya hidayah dariNya....

Saya minta lagi,.supaya hati ini berasa kehadiranNya....terus menangis..terlalu hiba..sayu..dalam keadaan yang sunyi sepi...

hanya saya dengan Tuhan saya...tapi..apakah tuhan saya mendengar rintihan dan permintaan hati ini. meronta-ronta ingin di belai perasaan kasih sayang dan gerun pada tuhan.

Saya tahu ini lah ujian paling besar Allah turunkan pada saya..iaitu membiarkan saya terkapai-kapai dalam hidup..

ALLAH bukan kejam..cuba berikan saya kesadaran...

selepas saya di uji dengan masalah keluarga...masalah kawan..masalah cikgu..masalah pelajaran..masalah adik2..masalah dalam jemaah, masalah kerja..kini tiba masalah konflik dalam diri sendiri pula...

Amat berat rasanya,,tapi saya tahu

"Allah tidak akan membebankan hambaNya atas apa yang tidak mampu"

saya sedih...saya rasakan hanya saya sahaja manusia dalam dunia ini punyai masalah seperti ini.
Orang lain tak mampu rasa, kerana mereka ada ujian masing2...

Namun ...bila berhadapan dengan manusia lagi..apalagi yang saya harus lakukan..terus berpura-pura dengan kegembiraan..bukan mahu sembunyikan...kerana dari situlah semangat saya datang........

Saya sUdah berJanji dengan Allah..bahawa..saya akan terus kejar redhaNya...teruskan menghampiri dirinya...

waLaupun apa yang berlaku...antara saya dengan Allah tiada siapa mampu menghalang...Yang penting saya harus kuatkan diri..dan terus bertaubat,,bertaubat..dan bertaubat..selagi pintu masih luas terbuka untuk saya,,,,,,,

sempena maulid rasul.."Ya Allah..sampaikan salamku pada kekasihmu...kata padanya..aku lah ummat yang sentiasa berusaha mencari Mu...."
Pada pembaca...saya tiada niat lain untuk menulis luahan ini..melainkan ingin berkongsi rasa..

sesiapa yang ada nasihat untuk saya..silakan..saya amat menghargainya....

moga hiduP saya kembali bersiNar,...kerana Islam masih perlukan saya,,.saya tidak mahu masalah diri menjadi penghalang dan merudumkan semangat saya...

Monday, February 22, 2010

::Ukhwah Fillah::






SMASKL



ketika cinta bertasbih...

Alhamdulillah...Bermula pada 19 Feb hingga 21 Feb,


saya berangkat ke SMASKL, bersama lagi dengan dua orang sahabat. ..


Agaknya Allah yang panggil kami,. suruh melawat sana..ramai juga yang tertanya-tanya..

tidak di sangka-sangka...kedatangan kami, di sambut meriah..ramai yang teruja..


ada yang menceritakan masalah mereka...


ada yang mengadu..macam-macam lagilah...

Apa bila kami tiba di Terengganu. Kami meminta seorang ibu kepada sahabat ini (Izzati namanya). untuk mengambil kami.


Alhamdulillah...walaupun beliau penat dan baru lepas menghadiri tamrin, tapi masih bisa melayan kami sebagai tetamu.

itulah satu pengorbanan..

Erm...Buat sahabat yang tumpangkan kami. tidak terhingga terima kasih nak di ucapkan sebenarnya..budinya terlalu besar..terharu kami..

malu pun ada...

Keesokkannya kami ke SMASKL..(sekolah menengah Agama Kampung Laut)..

di sambut penuh meriah oleh adik-adik..gembira tidak terkata....


Allah pertemukan hati kami......
zati,adawiyyah dan awanis.....



BERSAMA SAHABAT


Akasyah,Sakinah,Nadhirah,Izzati



SATU babak paling Klimiks dalam Journey kami. ialah....bertemu dengan sahabat lama......mereka juga yang duduk di terengganu hadir.


Nadirah..Sakinah...Izzati..Akasyah...dan Farhah..
kami ke Giant Mall...

pada awalnya memang susah nak pergi...dari kampung pedalam...ke bandar

lama juga kami tunggu transport..
hati yang disatukan kerana Allah

Dalam hati saya berfikir.sahabat saya sanggup susah bersama,..berfikir idea bersama-sama. walaupun keadaan sangat panas..dahaga...apalagi saya yang beria-ia mahu pergi atas alasan mahu membeli laptop skins..konon nya murah disana,.



Bersahabat kerana Allah terlalu indah....



Berkat doa tulus hati sahabat saya...dan doa kami semua..Allah permudahkan ....


Perjalanan kami mungkin dianggap biasa..namun bagi saya satu perkara luar biasa. bersusah bersama-sama.


Apalagi ada salah seorang dari sahabat kami...yang sehelai sepinggang..Tapi...itu lah...hakikatnya..BERSAHABAT ITU TIDAK PAPA..ya,,benar itu.


Perjalanan kami bertambah lagi..apabila kasut saya tercabut tapaknya. Ini yang membuat saya kagum dengan sahabat saya (Akasyah)....
Sahabat itu anugerah.......

walaupun kenyang baru lepas makan. dia sanggup menemani saya memilih kasut dan selipar yang sesuai..
lama....tak jumpa..


bersahabat adalah satu cara untuk kita teruskan hdup......


selepas ke Mydin..berjam agaknya...tapi tak ada..



kami berangkat pula ke Giant..baru ada..tu pun ada masalah dalam memilih size yang padan dan selesa..


Tak tahu hati ini. bersyukur dengan persahabatan yang dikurniakan..


maksud saya...bukan semua orang ada pengalaman indah seperti ini...ada sahabat yang saling memahami..sanggup bersusah payah...dan berkorban


Bagi saya..ia adalah satu anugerah..yang Allah bagi untuk saya...special...

Mungkin perkara ini di pandang remeh..alah.biasalah tu..jalan2 dengan teman2...

bagi saya tidak begitu..kami lain...hakikatnya lain sekali

Kami pulang lewat malam..dalam jam 8 lebih...penat..


masih gembira..
.............

Bermalam dengan adik-adik,

bagi sesetengah kakak..bukan mudah.kadang2 ada yang suka cara kita...


ada yang tidak..
saya...bukan lah ramai peminat..cuma..saya lebih gembira faham mereka...walaupun hati sendiri terluka..
adik2...mereka remaja..yang ingin kebebasan..
ada yang mengadu tentang peraturan sekolah..ada yang ceritakan kesalah mereka pada saya..ada yang minta pertolongan..kadang-kadang saya tak mampu nak tolong...tapi saya cuba yang sebaik mungkin....ada juga yang minta saya bersubahat,,


kadang-kadang bila kita 'sekepala' dengan mereka. ada saja agenda mereka..inginkan kebebasan..yang salah di sisi undang2 sekolah dan agama mungkin.
saya cuba kawal sebaik mungkin.....walaupun serba salah..saya tahu serba salah supaya hubungan dengan mereka Ok...susah juga kalau mereka tidak suka saya kelak...

Tapi..semuanya atas didikan Allah...nasihat saya mereka dengar.....Alhamdulillah..saya balik dengan hati yang lega.

saya akan teruskan berdoa untuk mereka,,.berdoa lagi..dan berdoa.....

Buat adik2 yang k.Fizah sayang..kamu semua Nadi saya.....jantung saya....kalau kamu tiada..seolah saya sendirian atau kematian..

Allah hantar kalian buat diri ini.

Buat sahabat yang mengenali diri ini. apalagi sahabat yang sentiasa menyokong dan mendampingi saya..

TERIMA KASIH...

Antum sahabat dunia akhirat Ana

Friday, February 19, 2010

::pilih jalanmu sendiri::




Dalam kehidupan seharian makin lama, kita makin dekat dengan kiamat. Suatu hari saya pernah bertanya Ummi saya
"Ummi..kenapa makin lama.manusia berubah??jadi semakin lain..bahkan yang baik juga telah berubah..menjdi tidak baik......."soal saya.

ummi saya menjawap "sebab..di akhir zaman ini..manusia semakin jelas dengan jalan mana yang mereka pilih..sama ada jalan dunia atau jalan akhirat.."
saya terkesima. tidak pernah pula saya berfikir begitu.......

Baru-baru ini saya dapati diri saya agak lalai, berhadapan dengan YM..FACEBOOK...BLOG..LAGU-LAGU...sehingga saya tidur lewa malam. ada tu saya terlajak tidur untu bangun solat subuh.


makin lama saya rasa diri ini dah tak ada cahaya lagi/ cahaya keimanan. cahaya keilmuan,.dan macam-macam lagilah.

ini mungkin satu ujian.


Lagi, saya selalu berhadapan dengan godaan syaitan yang amat kuat. sehingga kadang-kadanga saya kalah dengan nafsu sendiri.

Ini lah dunia telah menghukum saya. atau Allah sendiri telah hukum saya. kerana mengabaikanNya.

Sampaikan suatu hari saya YM dengan sahabat saya pada pukul 2 pagi. dia tanya saya buat apa.

saya jawap. buat kerja sedikit. kemudian dia doakan semoga kerja saya di redhai Allah. masa itu baru saya sedar.APAKAH ALLAH REDHA DENGAN KERJA SAYA?? kemudian dia suruh saya tidur awal untuk bangun tahajjud

saya lagi terkesima. tidak lah lama benar saya tinggalkan Tahajjud, namun saya lakukan juga sekali sekala.

dulu..saya lah pencinta Tahajjud. mengejut sahabat2 lain. tapi itu dulu. hanya kerana duduk dalam suasana peperiksaan SPM sahaja.


saya tidak sedap hati. sejak malam itu saya berusaha tidur awal...baNgun Tahajjud. kemudian saya puasa sunat. melakukan amalan2 Rasulullah

barulah saya rasa hidup saya tidak kosong. Betapa leganya hati ini. terasa Lapang.

Tak salah ayat "dengan Mengingati Allah hati akan menjadi tenang..."

Baru saya sedar saya terlalu taksub dengan benda dunia seperti ini



Betul kata-kata itu. Di akhir Zaman Ini kelihatan jelas manusia pilih jalan Mana.


semoga Allah memilih kita kepada jalan yang terbaik..iaitu satu-satunya jalan untuk menujuNYa.


kadang-kadang saya tak tertahan air mata. dimanakah saya akhirat kelak. sahabat2 saya??keluarga saya??apakah Allah akan ampun kan segala dosa saya???bukan seluas lautan dosa saya....


lebih lagi. lebih..terlalu luas dosa ini.



Tapi saya tahu..pintu Taubat masih terbuka sehingga Malaikat Izrafil meniup sangkakala nanti. masa itu saya tidak mahu menyesal. TIDAK MAHU. saya ingin saya mati dalam keadaan aman . aminn Ya Allah..


apa yang lebih mulia.Mati dalam Syahid. Syahdunya rasa hati ini.

Marilah kita bersama pilih jalan yang sebenar. teringat kata-kata saudara Hilal. katanya. kita susah nak pilih Jalan mEnuju kepada Allah kerana kita tidak meninggalkan Jahiliyyah

bagaimana kita mahu bawa kedua-duanya sekali.

mustahil

yang gelap tak kan bercampur dengan cahaya

minyak dan air tak kan bersama

begitu juga dosa dan pahala.

adalah dua perkara yang pro dan contra. hitam dan putih.

DUlu saya ingat..saya akan terus kekal lalai. LALAI..tapi Allah masih sayangkan saya.

moga-moga anda juga begitu.

maafkan saya jika ada kesilapan. terima kasih buat sahabat saya. itu adalah teguran Allah . Saya terima. dan saya sayangkan nya.

TheChOicEiSiNYoURhANd.....




Thursday, February 18, 2010

Novel: Tirai Tuhanku ep 10





*****

Athirah pandang sekeliling. Apabila ‘line clear’ dia turun tangga. Perlahan-lahan. Jiwa kanak-kanaknya meronta ingin keluar dari penjara ini.

Laju saja langkahnya.

“Athirah…” panggil satu suara. Athirah mengeluh. Aduhh…macam mana lah ni/. Boleh terkantoi.

“erk..pakcik…” katanya sambil memusing belakang, mengadap doctor Adam. Adam senyum.

“nak ke mana sayang??”

“tira nak keluar…main dengan kawan-kawan …bosan lah macam ni…” rintihnya. Adam simpati. Bukan apa. Dia perlu melindungi Athirah, Athirah tidak pulih sepenuhnya, lagipula. Dia mudah terpengaruh.

“baiklah…..nanti..Pak cik bawak kan kawan kat sini yea……buat masa ni..Tira sabar dulu…nanti pakcik usaha kan…” katanya/. Athirah tersenyum,.

“thanks Pakcik…”
Adam sedih. Sebak rasanya melihat anak itu bermain dengan ikan di kolam rumahnya. Bukan sengaja dia mahu kurung anak itu. Tapi demi keselamatanya juga. Dia akan tunggu sehingga Ana Husna yang mengambil dari tangannya sendiri. Ya. Itulah jalan penyelesaian yang terbaik.

Dia yakin. Ana Husna di Kuala Lumpur, tidak hidup dengan senang. Bahkan ingin mencari tempat tinggal juga dimana. Hah…keluarga ini benar-benar malang.

Semoga tuhan berikan mereka kebahagiaan yang hakiki kelak.

***
“Abang….oOoO…abang….!!” teriak gadis kecil itu.

Nizam yang sedang membaiki bahagian bawah kereta mengesot sedikit melihat empunya suara.

“apa kau nak ni…tak ada kelas ke??” soalnya.

“ada,,.tapi petang…abang..ni tayar basikal Shila Pancit……boleh tak baiki…” pintanya.

“kau pergi kat belakang sana ….suruh Akeem yang buatkan…..” katanya. Shila hairan.

“Akeem mana pulak ni bang…..kan abang seorang saja pekerja….” Jawapnya.

“ada..aku baru saja ambil pekerja…kau pergilah sana……aku sibuk ni..tak ada masa nak layan kau…” katanya. Shila mendengus. Nizam selalu begitu dengannya. Namun hati Nizam baik sebenarnya.

Dia menuntun basikal kebahagian belakang yang di maksudkan oleh Nizam.

Dia meninjau. Mana pekerja yang bernama Akeem yang di maksudkan.??

“hmm…nak apa??” Soal Akeem dari belakang. Shila tersentak lalu memandangnya. Dia gumam sebentar. Lama. Tidak berkelip.

“hello..miss..ada apa-apa masalah ke??” soalnya. Shila sengih.

“oh,.,.ada…ada…basikal saya..tayarnya pancit…” katanya. Basikal kini bertukar tangan.

Shila hanya perhatikan gerak geri Akeem. Laju dan berpengalaman. Sekejap saja dia keluar kan tayar.

“cik…ini…tayar bocor lah…bawa duit tak??” soal Akeem. Shila meraba poketnya. Aduhh tidak lagi.

“erk..tak..tapi..semua bayaran…abang Nizam tolong bayarkan……” katanya. Akeem memandang hairan. Shila hanya senyum . apa yang di senyumnya juga tidak pasti.

“tayar ni kena ganti yang baru…..” katanya. Shila mengangguk.
Beberapa kemudian, basikalnya siap. Mudah saja. Bagi Akeem ia tidak susah sama sekali.

“dah siap…”

“erk..Thanks…..by the way…saya Shila…..” katanya sambil menghulurkan tangan.

Akeem senyum sinis,.

“tak belajar agama ke…?? Haram sentuh laki dan perempuan bukan muhrim….saya AKeemm../” katanya sinis. Lalu masuk ke dalam bengkel.
Shila tergamam, perlahan ditarik tangannya. Tidak pernah dia dimalukan begitu.

“hai..mengelamun apa??” soal Irma. Shila mendengus.

“kau ni tak reti bagi salam ke??” soalnya. Irma sengih.

“aik..sejak bila kau jadi warak ni….aduuii..” kata Irma lagi. Shila menjelingnya.

“alah…kita orang islam……pepandai la..” katanya. Irma semakin aneh. Kawan nya ini. Gadis paling popular di sekolah. Ohh… tidak mungkin jadi begini.

“oookk..baik ustazah…kau ni..apa hall…sihat tak?? Kejap lagi ada kelas tarian/..”katanya

Kedengaran Shila mengeluh kecil.

“kau tahu….tadi..aku ke bengkel abang Nizam…..”

“dah tu…kan memang kau selalu pergi sana…”

“ye lah,..kali ni…dah dua minggu aku tak pergi….kau tahu ada pekerja baru….”

Irma senyum, dia tahu apa yang bermain dalam minda kawannya.

“ha,…mesti handsome kan/..lepas tu..kau jatuh hati..hellooo..si Shahrill si headprefect tu kau nak tinggal kat mana…..” katanya. Shila menepuk tangan IrMA.

“isy,.,,.bukan macam tu lah,….handsome..tu adalah sikit…..Cuma dia baik…”

“lebih baik dari Shahrill…??” duga Irma.

“eh..kau ni pehal??asyik2 dengan si Shahrill kerek tu. Aku dengan dia tak de
mende lah..siap musuh lagi tahu…..jangan pandai2 nak panas kan hati aku….” Marahnya.

“wow..beb…rileks..just kidding…so..apa yang baik sangat dengan budak bengkel
tu??” soal Irma ingin tahu.

Setahunya. Shila tidak pernah puji mana- mana lelaki. Kerana prinsip Shila..lelaki hanya destruction saja.

“dia..baik..kau faham tak…masa aku hulur tangan nak salam dengan dia…dia cakap…..tak belajar agama ke?haram sentuh lelaki dan perempuan bukan muhrim,,…” katanya sambil mengajuk kembali kata-kata Akeem. Bulat mata Irma.

“wow..orang kampung mana tu??” soal Irma sambil tergelak kecil.

“ea…kau jaga mulut ye…tak kan lah asal kuat agama saja di kira kampung…habis tu..kita yang duduk Bandar ni?? Jahil??bodoh..atau bukan islam???”
soal Shila sinis. Ya..sinis dengan dirinya.. dan diri orang lain.Irma diam. Benar juga.

“ehh..dah lah….kelas dah nak start ni jom….” Kata Irma . Shila mengangguk dan tersenyum.


**********


“yang tadi tu…adik sepupu aku….. duduk kat kawasan perumahan sana…”kata Nizam. Sambil menyerahkan sebungkus nasi dan air sirap. Akeem menyambut.

“Oh….”

“dia…sama baya dengan kau..Keem…” kata Nizam. Akeem sekadar mengangguk. Dan menyuap nasi kemulut. Seolah-olah tidak berminat.

“kau ni Keem..tak nak sekolah ke?macam remaja lain??” soalnya.

“abang/..kalau saya nak sekolah..saya tak kerja disini…”

“habis itu?”

“kan dulu saya dah bagitahu…saya nak kumpul duit dan pergi Kuala Lumpur cari kakak saya…” katanya.Nizam mengangguk. Kagum sebenarnya dengan Akeem.

“aku bukan apa Keem…kasihan dengan kau..tak hidup macam remaja lain…” katanya. Akeem tersenyum. Senyum sinis .

“maksud abang…hidup macam remaja lain tu…ada awek…pergi sekolah then gaduh…laki dan permpuan..bergaul tanpa batas..macam tu??rempit sana sini…..itu Maksud abang yea??” soal Akeem lagi.

Nizam terdiam. Benar juga. Dia juga tidak tahu. Apakah ‘remaja biasa’ seperti itu. Selepas itu sunyi. Tiada lagi bunyi. Diam semata. Makan.

****
Petang itu seperti biasa aku menyiram pokok bunga yang beratur indah di perkarangan rumah majikan ku.

Dengar kata,. Yang menyusun bunga ini. Tuan Taufiq sendiri. Dia memang minat melakukan kerja sebegini. Cantik juga. Bukan sebarangan susunan.

Aku menuju ke peti surat. Mengambil beberapa surat . pasti banyaknya dato’ Hisyam punya. Bulat mata ku melihat nama yang tertera di sampul surat tersebut.

“Farid Imanuddin..” nama itu terpacul dari mulutku. Pada surat encik Hisyam???


to be continue....

Wednesday, February 17, 2010

KEMBARA : Ar rohman : The Merciful : Pemurah




Sifat Allah yang berarti Maha Pemurah dan selalu mengasihi setiap MakhlukNya disebut sebagai Ar-Rohman, Rahmat Allah meliputi segala sesuatu. baik di dunia mahupun di akhiraT. Allah SWT akan selalu mengasihi kita dan mengasihi semua makhluk ciptaannya.


UNTA BERBICARA KEPADA RASULULLAH

Ketika Rasulullah Pulang kerumahnya. dan beliau melihat beberapa kucing sedang tidur diatas jubah yang hendak dipakainya

sikap beliau yang pengasih membuatkannya enggan mengambil jubah itu. kemudian. Rasulullah SAW menggunting sebahagian jubah yang ditiduri kucing tadi. dengan Demikian. tidur kucing itu tidak tergnggu.

ada juga cerita ketika Rasulullah SAW sedang berjalan-jalan di pasar dan melihat seekor unta sedang berlari kencang. orang-orang dipasar berlari . Akan tetapi apabila unta itu sampai di hadapan Rasulullah. Lalu ia menjadi jinak. beliau pun mengetahui sebab unta itu lari adalah kerana Lapar.

Tak lama si pemilik unta datang dengan terengah-engah sambil mengucapkan terima kasih kepada beliau.

"mengapa engkau tidak memberikan makanan yang cukup untuk Unta ini? ia mengady lapar kepadaku. kalau engkay dapat menjaganya dengan baik. ia tidak akan lari. " kata Rasulullah kepada si pemilik Unta.

lalu pemilik unta itu menyadari kesilapannya, sejak itu ia sadar bahawa unta itu perlu di rawat dengan baik.

Dari kisah diatas kira dapat mengerti bahawa haiwan juga ciptaan Allah.
kita Harus memiliki sifat Ar rohman kepada Makhluk lalin.
Allah memberikan segalanya kepada kita. tak kan kita tidak mampu membalasnya kepada Manusia??

selalulah sebut Allah..ya Rohman....untuk memiliki hati yang pemurah. insya Allah..

CERITA UNTUK AR RAHIM AKAN MENYUSUL NANTI...!!!

-->ABDULLAH ZAEDAN<---

Monday, February 15, 2010

Novel: Tirai Tuhanku ep 9




. Aku senyum aku cam dia, dia Mila. Sahabat ku di kampung. Kami berpelukkan sejenak. Sudah tentulah Taufiq terpana sebentar memandang kami,

“eh…macam mana kau kenal Taufiq ni??” soalnya.

“aku… orang kerja di rumah dia…” jawapku jujur. Ternyata Mila terkejut dan terus memandang Taufiq. Pandangan yang aku tak bisa tafsirkan.

“ehh..jom..memandangkan kau sahabat aku dunia akhirat. Jom.. duduk kat tempat istimewa…jom Taufiq…kau juga……” pelawa Mila.

Selama dua Jam kami disana, macam-macam persembahan di lakukan. Kami turut mendengar pelbagai penjelasan panjang lebar dari Mila. Sudah lama aku tidak jumpa Mila. Dia tak banya k berubah, tetapi dia makin professional. Membuatkan aku cemburukan dirinya. Yang Berjaya menjejak ke menara gading ini.

Majlis belum selesai tetapi Taufiq meminta agar kami pulang dahulu. Faham lah aku kerana teringatkan pesanan Datin supaya jangan terlalu lewat.

“tak pe…nanti jumpa lagi…… aku di rumah Taufiq saja…” aku bersuara. Mila tersenyum kelat. Aku menyentuh bahu nya.

“jangan bimbang, aku dengan Tuan Taufiq tidak ada apa-apa…” kataku, kerana aku lihat dari tadi wajahnya bimbang saja. Ternyata dia tersentak.

“hey…apa kau cakap ni….apa kaitan dengan aku…..nak bimbang buat apa…” katanya. Berdalih, tapi pandangan lirih matanya kepada Tuan Taufiq aku.

“tuan..jom…” seusai kami bersalaman . aku dan Taufiq melangkah ke dalam kereta.

Macam biasa diam dan sunyi dalam kereta hanya bunyi aircond saja yang jadi penghibur, kadang-kadang bunyi enjin saja.

“tuan kata tak ada kawan..tu Mila tu… ??” soalan ku memecah kebisuan kami. Aku tidak tersentuh hati sekiranya dia tidak menjawab. Aku sudah masak dengan perangainya.

“dia bukan kawan saya…..” kata Taufiq selamba, hampir ternganga aku.

“tapi….dia….” belum habis cakap dia sudah memotong.

“cukup lah….jangan cakap tentang dia lagi……” Tuan Taufiq membuat keputusan. Aku terus mengunci mulut. Ada apa-apakah antara mereka.??tapi…mustahil… Mila yang cantik ramah dan hebat itu boleh jatuh hati dengan Tuan aku. Atau ini andaian aku saja. Malaslah aku mahu ambil tahu hal peribadi orang. Aku terus diam dan membisu tapi otak ku masih ligat berfikir. Jauh sekali melayang.

“kan saya dah cakap…awak seorang saja kawan saya……” tiba-tiba dia bersuara. Aku memandangnya. Kenapa dengan tuan ni. Aku diam. Malas mahu melayan. Tak faham.

“maaf…saya bukan kawan tuan…saya ni…orang gaji tuan…tuan…Status kita berbeza sekali…..” aku cuba memancing reaksinya. Ternyata dia diam saja. Tak apalah..

Jam 10.30 malam kami sampai kerumah. Ada sebuah kereta asing. BMW berwarna putih. Entah aku tidak tahu apa namanya. Kelihatan Taufiq seperti teragak-agak mahu masuk. Ada apa ya??
Aku terus melangkah masuk. Mataku terpaku pada satu susuk tubuh di ruang tamu.

“ha..tu…dah pulang pun…..” kata Datin dan Dato’ serentak sambil melihat ku. Satu pandangan mata yang aku kenal. Wajahnya segar dalam ingatanku. Tak kan sekali aku lupa.
Ternyata gadis itu tersentak memandangku. Dia berdiri mendadak.

“awak…… ni…” belum sempat dia mengeluarkan kata-kata aku terus pergi.

“Dato’ ,Datin/….minta diri dulu, biar saya buat minuman….” Aku terus menuju ke dapur. Dada ku berkocak hebat. Amarah ku datang menyerang.

Aku rasa mahu tumbuk wajah itu. Argh…geramnya. Dialah gadis yang datang ke rumah ku tempoh hari untuk mengugut ibu supaya jualkan tanah untuk projek peranginannya itu. Aku tidak ingat namanya apa. Tapi dia pernah menyerahkan kad perniagaan nya.

Aku tidak boleh melayan perasaan. Aku harus melupakannya. Aku segera buatkan air sejuk untuk di hidangkan untuk mereka. Apa pun aku tidak tahu apa kaitan perempuan itu dengan keluarga ini. Sama ada adik beradik atau tetamu semata. Ataupun mereka sekongkol dalam projek itu. Dan sama-sam a bekerja untuk mendapatkan tanah milik arwah ayah.

Kali ini aku mengalah. Kami saling buat-buat tidak kenal antara satu sama lain. Aku tak kiralah siapa wanita itu. Yang penting dia sedang berusaha menggunakan tanah arwah ayah dan dia kenal dengan abang long dan kak ngah.

Aku kaget. Sewaktu aku membelek buku diari ku. Ada sehelai cebisan kertas jatuh. Dan Alhamdulillah ianya nombor rumah Mak Jah. Segera aku berlari keluar dan mendapat kan telefon awam dan menekan punat-punat.

“Assalamualaikum…Mak Jah ye??Ini Ana ni..Ana Husna…Mak Jah sihat?? Macam mana keadaan Athirah dan Akeem. Mereka baik-baik sahaja kan?? …..”dengan teruja aku bercakap.

Hancur hati aku apabila peristiwa yang di ceritakan oleh mak Jah siang tadi. Tak sangka memang benar firasat hatiku. Ada yang tidak kena dengan sesuatu. Ya Allah.. apakah salahku mendidik. Masih terngian-ngian lagi suara Mak Jah yang sebak memberi tahu.

“Ana…kau kemana..kenapa masih belum pula…..Tira….dia terjebak dalam kancah dadah…dia jual pil…maaf Ana….MaK Jah pun tak tahu dari mana dia dapat pil itu..Mak Jah sedih kerana ada orang sanggup gunakan budak kecil untuk kegiatan haram itu. Kasihan Athirah,, dia tidak tahu apa-apa pun. . . “

Aku kaget. Diam tak terkata.

“se…sekarang dia..macam mana Mak Jah??” soalku . sebak.. sedih.. pilu mendengar itu.

“Alhamdulillah..Ana..ada doctor selamatkannya. Sekarang dia tinggal dengan doctor itu.. dan doctor itu ikhlas merawatnya….Mak Jah Yakin Athirah akan sembuh…”

“Akeem..??macam mana dengan Akeem Mak Jah??” soalku lagi. Kali ini tangisan Mak Jah kedengaran pula.

“Akeem..dah tak sekolah..dia kerja…Mak Jah kasihan….dia tak nak sekolah..katanya mahu cari duit dan ingin mencari kamu di kuala Lumpur sana..Dia kerja di bengkel kereta di kampung sebelah…Ya ALLAH…Mak Jah tak tahu nak cakap apa-apa….tapi..pulanglah Ana..lawatlah mereka….” Tangisan aku makin lebat.

Ya ALLAH…aku kakak yang tidak bertanggungjawap. Selamat kan lah adik-adik kuYa Allah….jangan lah engkau uji mereka yang masih kecil lagi.

“ehem…”mendengar satu deheman. Lamunan ku serta merta mati. Tuan Taufiq??apa dia nak??

“erk..Tuan??” serta merta aku kesat air mata. Aku terpana apabila Taufiq menghulurkan sehelai sapu tangan. Agaknya dah lamakah dia lihat aku menangis.

Dia duduk dihadapan ku.

“tuan tak tidur lagi ke??” soalku. Sambil mengelap air mata dengan sapu tangan itu. Wangi. Baru perfume yang selalu tuan taufiq guna. Dia hanya memangku sahaja.

“kenapa awak menangis?” soalnya. Aku senyum.

“biasalah Tuan…..perempuan ni..emosional sikit…”

“apa yang buat awak emo??” soalnya. Sudah..aku nak jawap apa.

“tak ada…saya rindukan adik-adik saya di kampung…..apa khabar mereka agaknya…??” kataku.


bersambung....!!

Sunday, February 14, 2010

::KEMBARA ASMA'UL HUSNA::




Mulai hari ini saya akan berkongsi dengan para pembaca sekali mengenai Asma'ul Husna. Tak ramai yang tahu tentang keistimewaannya. malah langsung tidak ambil berat.kalau anda tahu. setiap apa yang kita lakukan atas dunia Allah ini. pasti ada kaitan dengan 99 sifat dan nama Allah.

Saya selalu mengamalkan asma'ul Husna dalam setiap kehidupan saya. macam mana saya gunakan?? itu anda sendiri tentukan. kenapa saya begitu pasti??sebab

"HANYA MILIK ALLAH ASMA'UL HUSNA,MAKA BERMOHONLAH KEPADANYA DENGAN MENYEBUT ASMA'UL HUSNA ITU DAN TINGGALKAN LAH ORANG YANG MENYIMPANG DARI KEBENARAN DALAM MENYEBUT NAMA-NAMA NYA. NANTI MEREKA AKAN DAPAT BALASAN ATAS APA YANG MEREKA KERJAKAN"

(QS AL-A'RAF:7:180)

ikutilah setiap kisah yang saya paparkan ini. dengan ini anda lebih yakin untuk hidup.

Dalam buku hasil nukilan TOK GURU NIK AZIZ NIK MAT :ATAS NAMAMU AKU HIDUP.
Benar-benar menarik minat saya. Betapa Allah sungguh agung mempunyai nama-nama yang maha mulia.

Lagi dalam buku TOK GURU NIK AZIZ NIK MAT:INDAHNYA NAMAMU

Allah sangat menganjurkan pada hambaNya ketika berdoa. maka sebutlah namaNya

saya ambil sedikit sebagai contoh

"Ya Allah Ya ROZZAK...limpahkan lah rezeki yang Engkau redhai kepada kami..."

itu sudah memadai, namun sejauh mana kita gunakan pula dalam kehidupan kita. biasalah umat islam ni. kalau dalam kesusahan baru lah nak berdoa , atau sebagainya. jadi ini lah peluang kita untuk memperbaiki akidah kita dengan Allah bagaimana. adakah kukuh separti binaan banggunan, atau serapuh sarang burung saja??
itu perlu kita perhatikan.,

jom kembara Asmaul Husna bersama saya.......

Wednesday, February 10, 2010

Novel: Tirai Tuhanku ep 8






“ini milik kau…..asalkan kau habis jual…jumpa di sini tau…” kata lelaki itu lalu terus menghilang menaiki motosikal sambil ketawa puas.
Athirah masih bingung. Alah jual pil hilang stress saja. Bukan jual dadah ataupun arak. Atau pun benda haram.

Athirah pulang dengan kasut baru. Baru semalam dia pergi ke pekan sendirian dan membeli kasut sekolah baru. Sejak dari sekolah rendah dia menggunakan kasut tersebut sehingga lunyai jadinya. Kini dia puas dapat membeli. Dia juga riang kerana ada ramai pelajar yang ingin membeli pilnya.

Bukan seorang dua. Tetapi dalam berpuluh. Mereka beli sebiji pil RM 50, Dan terus menelannya. Setiap hari ada saja yang minta.
Akeem memerhati keriangan Adiknya yang sedang senyum-senyum saja.


“Tira…mana dapat duit beli kasut..??” soal Akeem. Athirah cemas. Tidak mahu menjawap.


“ada lah…”

“kau mencuri ke??”

“ mana ada…!!” bantahnya. Tetapi Akeem masih ingin tahu.

Dalam masa sebulan dalam 50 biji pil Berjaya di jual. Kini Athirah tunggu di tempat yan g di janjikan ternyata lelaki itu sudah menunggunya.


“haha…bagus adik comel….mana duitnya…” Athirah mengeluarkan not 2500 dalam sampul surat berwarna coklat. Lelaki itu puas.


“kau tak nak cuba ke pil nie??” seraya Athirah menggeleng. Lelaki itu ketawa kuat lagi.

“baiklah..aku bagi kau stok lagi…tapi kali ni hanya 20 biji pil saja,…nak ni ganjaran kau lagi..” kata lelaki itu. Kini RM500 lagi menjadi milik Athirah. Athirah semakin berminat dengan permainan itu.

“kenapa sikit saja kali ni bang….??” Soal Athirah. Lelaki itu ketawa lagi.


“tak apa…minggu depan aku hantar lagi… sikit-sikit lah…” katanya lagi. Athirah tersenyum senang. Tidak sangka hanya kerja menjual pil dia boleh kaya dalam masa yang singkat sekali. Apakan daya budak berusia 13 tahun , masih mentah dan tidak tu apa-apa tentang dunia luar.

Dari jauh Akeem memerhati Athirah yang keriangan. Dia selalu berasa curiga dengan adiknya. Malah dia tidak sedap hati dari dulu lagi. Sebulan dahulu. Apa yang cuba Athirah lakukan dia tidak tahu. Dia tekad untuk menyiasat keadaan Athirah.


Keesokannya Akeem menigkut kemana saja Athirah pergi . Akhirnya dia tahu apakah puncanya. Rupa-rupa Athirah turut telan. Salah satu dari pada Pil itu. Akeem kaget. Adakah dia salah mengabaikan adiknya sebelum ini??
“tira…!! “ teriaknya kuat. Athirah yang sedang berurus niaga kaget.



Macam mana agaknya keadaan adik aku di kampung. Aku perlu cari jalan untuk lepaskan diri walaupun sebentar dari keluarga ini. Aku hairan benar dengan orang kaya ni, karenah mereka tidak dapat di jangkau dek akal yang waras. Aku minta cuti dua hari katanya tidak boleh . macam macam alasan yang aku terima, sepatutnya aku yang perlu memberi alasan yang bermacam-macam.

Jam sudah menunjukkan pukul 6.30 petang, masa untuk aku sediakan makan malam keluarga Encik Hisyam dalam jam pukul 8 malam. Nak masak apa ya malam ni?? Sekali sekala masak lah pula masakan lain. Aku nak masak ayam pedas , tomyam, dan sayur kacang panjang.

Tidak susah sangat.


“oo..mak kau tomyam….” Aku mengurut dada lagi. Taufiq ada betul-betul di belakang ku. Hisy…dia ni, macam biskut kejap ada kejap tak ada, kalau muncul pula tiba-tiba macam ni. Kalaulah macam ni hari-hari daripada tiada sakit jantung akhirnya akan muncul juga penyakit tuh, nauzubillah.

Dia masih kaku di hadapanku.

“tuan…ada apa tuan??” soalku sambil mengeluarkan ayam dari peti sejuk.

Pasti ada se suatu yang dia mahu cakapkan. Dia merenung aku di sebalik kaca mata berbinkai tebal itu. Selama aku kenal dia tak pernah bercakap baik-baik denganya.


“boleh tak awak teman saya….??” Pintanya. Aku memandangnya hairan.

“kemana tuan?” soalku pula.

“malam ni, university ada malam kebudayaan….” Katanya. Aku tergamam. Hampir saja lalat ingin memasuki mulutku kerana terlopong. Kemudian aku tergelak kecil.

“kenapa pula tuan ajak saya…kawan-kawan tuankan ada??” soalku. Menghairankan ini. Sudah lah aku ini hanya orang gaji saja.

“saya tak ada kawan….” Katanya. Aku diam. Benar juga. Datin dan Dato pernah juga cakap tentang anak emas mereka.

“tapi…. Tuan tak kisah ke kalau tuan bawa orang gaji??” soalku. Dia cepat menggeleng.

“awak kawan saya….satu-satunya…” katanya. Aku senyum. Ye lah, sekarang aku faham lah, akhirnya aku bersetuju apabila Taufiq kata dia sudah pun memberi tahu Datin dan Dato’

Tepat jam 8.30 malam aku siapkan diri. Ringkas, aku memakai baju kurung batik yang di berikan datin dua hari lalu. Bajunya batik berwarna biru bercorak, dan kainnya berwarna biru satin kosong saja. Lalu aku memadankan dengan tudung warna putih.


Nak lawa-lawa aku ni bukan pandai bergaya. Biasa saja, aku keluar sebagai seorang pekerja dan majikan saja.

Aku keluar keruang tamu dan lihat Taufiq sudah pun bersiap. Ringkas saja dia pakai.mengenakan seluar slack putih dan kemeja biru cair.

Sesuai dengan gaya nerd nya. Aku lihat Datin menatap ku lama,

“ok…Fiq..balik awal sikit ya…jaga Ana baik-baik…” pesan Datin sewaktu kami mahu melangkah kedalam kereta. Taufiq hanya mengangguk/. Rasa malu pula bila di pesan begitu. Akhirnya kami berangkat. Di University Malaya.

Sampai di sana, aku masih kaget, ramainya manusia disini. Selesai mencari parkir kereta, kami melangkah keluar. Segan lah pula., aku biarkan Taufiq jalan dahulu dihadapan.nasib baik ramai orang, kalau tak mesti terpaksa aku kenalkan diri. Tambahan pula aku bukan student disini. Aku tidak tahu apa-apa.


“Taufiq….!!” Satu suara gadis menjerit kecil, aku kaget. Ye lah tiba-tiba saja menjerit,dan tambah kaget lagi. Tuan aku yang nerd kata tak ada kawan. Muncul lah kelibat yang memanggil. Bulat mataku memandang. Gadis itu.


“Taufiq…kau datang dengan siapa…aku….”kata-kata gadis kecil itu terhenti apabila pandangannya jatuh kepadaku.

“eh…ni kan……kau…..Ana….Ana Husna..??” hampir saja dia menjerit namaku

Tuesday, February 9, 2010

::Serikandi Islam::




pabila baca kisah ini saya menangis..apakah posisi saya sekarang?hanya hamba hina yang tak berikan apa2??kalau lah ada lagi wanita sekental Ummu Umarah ini..pasti Dunia islam masih ada.......wanita yang berani..tak takut apa pun..demi agama...demi Rasulullah....Ya Allah..apakah sumbangan saya untuk Rasulullah???

Ummu ‘Umarah rha atau dikenal juga sebagai Ummu Sulaim rha. telah dirahmati dengan berbagai kehormatan, diantaranya adalah kehadiran beliau di Uhud, al-Hudaibiyyah, Khaibar, Hunain dan Peperangan Yamamah. Namun peranan beliau yang paling mulia adalah ketika Peperangan Uhud.


Ummu ‘Umarah rha telah menyertai peperangan tersebut bersama suaminya, Ghaziya, berserta dua orang anak lelaki beliau. Tugas yang dipertanggungjawabk an ke atas beliau adalah untuk memberi air kepada para Mujahid yang cedera. Akan tetapi Allah SWT telah menetapkan satu peranan yang lebih besar dan mulia untuk beliau.

Maka beliau pun mengatur langkah bersama-sama dengan keluarga beliau dengan sebuah Qirbah (tempat air terbuat dari kulit kambing) untuk mengisi air. Mereka tiba di medan perang pada awal pagi hari. pasukan Islam, ketika itu, sedang menguasai peperangan dan beliau telah pergi melihat keadaan Rasulullah SAW. Pada masa yang sama sebilangan pasukan Islam telah membuat satu kesilapan yang teramat besar -

melihat pasukan Quraish mundur, mereka mulai berlari-berkejaran mendapatkan harta-benda rampasan perang, melanggar perintah Rasulullah SAW supaya tetap di posisi mereka di atas bukit.

Khalib bin Walid, (yang ketika itu belum lagi memeluk Islam), apabila melihat benteng pertahanan yang telah terbuka itu kemudian memimpin serangan balasan ke atas pasukan Islam.


Kemenangan peperangan beralih kepada pihak Quraish. Dalam suasana kalang kabut itu, banyak dari kalangan pasukan Islam panik dan mundur, meninggalkan Rasulullah SAW bersama-sama sekumpulan kecil para Sahabat ra . Di kalangan mereka ini termasuklah Ummu ‘Umarah rha.

Melihat ramai dari kalangan pasukan Islam yang mundur, Ummu ‘Umarah rha kemudian berlari ke arah Rasulullah SAW dan mengangkat senjata demi mempertahankan baginda SAW, bersama-sama dengan suami dan kedua anak lelakinya.

Rasulullah SAW menyadari yang Ummu ‘Umarah rha tidak mempunyai perisai kemudian baginda SAW memerintahkan kepada salah seorang daripada mereka yang sedang berundur supaya memberikan perisainya kepada Ummu ‘Umarah rha yang sedang bertarung. Setelah mendapat perisai tersebut, Ummu ‘Umarah rha mempertahankan Rasulullah SAW menggunakan busur, anak panah dan juga pedang.

Ummu ‘Umarah rha diserang oleh pasukan berkuda tetapi beliau tidak sekalipun gentar atau merasa takut. Beliau kemudian telah berkata, "Apabila mereka itu tidak berkuda seperti kami, niscaya telah kami hancurkan mereka, insya-Allah. " Abdullah ibn Zayed, anak lelaki beliau, telah mengalami cedera ketika peperaang tersebut.


Lukanya itu berdarah banyak sekali. Ibunya berlari kepadanya dan membalut lukanya itu. Kemudian Ummu ‘Umarah rha memerintahkan anak lelakinya itu, "Majulah dan perangi mereka, anakku!" Rasulullah SAW mengagumi semangat pengorbanan beliau dan telah memuji beliau,


"Siapakah yang dapat menanggung apa yang kamu mampu tanggung, Ummu ‘Umarah!" Tiba-tiba lelaki yang telah menlukai anak lelakinya mendekat dan Rasulullah SAW berkata kepada beliau bahwa inilah lelaki yang melukai anaknya. Ummu ‘Umarah rha dengan berani menantang lelaki tersebut, yang menurut anak Ummu ‘Umarah rha sendiri, adalah seperti pohon perdu yang besar.


Ummu ‘Umarah rha melukai kaki musuhnya itu, menjatuhkannya sehingga berlutut. Rasulullah SAW tersenyum sehingga menampakkan gigi baginda SAW dan berkata, "Kamu telah membalasnya, Ummu ‘Umarah!" Setelah lelaki tersebut dibunuh, Rasulullah SAW kemudian berkata "Segala puji bagi Allah yang telah memberikan kamu kemenangan dan menggembirakan kamu atas musuh kamu dan mengizinkan kamu dapat menuntut balas."


Pada satu ketika, Rasulullah SAW telah tertinggal seorang diri. Melihat peluang keemasan itu, pihak musuh, Ibn Qumay’a segera menyerang Rasulullah SAW sambil menjerit "Tunjukkan Muhammad padaku! Aku takkan selamat sekiranya dia diselamatkan! ". Kemudian Mus’ab ibn ‘Umayr ra, bersama-sama dengan beberapa orang sahabat yang lain, bergegas mempertahankan Rasulullah SAW. Ummu ‘Umarah rha yang turut bersama-sama dengan mereka terus menebas musuh Allah itu, walaupun dia memakai dua lapis baju besi.

Ibn Qumay’a berjaya melukai bagian leher Ummu ‘Umarah rha, dan meninggalkan luka yang parah. Rasulullah SAW terus memanggil anak lelaki Ummu ‘Umarah rha, memerintahkannya membalut luka ibunya sambil mendoakan kerahmatan dan kesejahteraan ke atas mereka dan menyatakan kemuliaan mereka. Ummu ‘Umarah rha, bila menyadari

Rasulullah SAW menyukai kesungguhan dan keberanian beliau, kemudian meminta

Rasulullah SAW supaya berdoa agar mereka dijadikan Allah di kalangan sahabat-sahabat

Rasulullah SAW di syurga nanti. Setelah Rasulullah SAW berdoa, Ummu ‘Umarah rha kemudian berkata, "Aku tidak pedulikan apa saja yang menimpaku di dunia ini!" Pada hari tersebut,


Ummu ‘Umarah rha menerima tiga belas luka dan luka di lehernya yang terpaksa dirawat selama setahun.

Beliau kemudiannya juga menyertai Peperangan Yamamah, di mana beliau menerima sebelas luka dan kehilangan tangan. Keberanian Ummu ‘Umarah rha menyebabkan semua para Sahabat ra menghormati beliau, terutama para Khalifah yang akan mengunjungi beliau dan senantiasa memperhatikan keadaan beliau. Umar ibn Khattab ra telah menerima kain-kain sutera yang sangat bagus buatannya.


Salah seorang yang berada di situ berkata bahawa kain tersebut sangat mahal dan Umar ra sebaiknya memberikannya kepada isteri Abdullah ibn Umar ra, Safiyya bint Abu ‘Ubayd. Umar ra walaubagaimanapun tidak mau memberikan kain tersebut kepada menantunya. "Ini adalah sesuatu yang tidak akan kuberikan kepada ibn Umar. Aku akan berikan kepada seseorang yang lebih berhak keatasnya - Ummu ‘Umarah Nusayba bint Ka’b rha." Umar ra kemudian menceritakan bagaimana ketika Peperangan Uhud, beliau mendengar Rasulullah berkata bahawa apabila baginda SAW melihat ke kiri maupun ke kanan, baginda melihat Ummu ‘Umarah rha sedang bertarung di hadapan baginda SAW.

Inilah kehidupan Ummu ‘Umarah rha, pejuang yang tetap berdiri apabila ramai yang mundur, yang menyuruh anaknya yang cedera parah kembali menyertai peperangan yang sengit, dan yang siap menggadaikan nyawanya demi menyelamatkan Rasulullah SAW. Sebagai balasan, beliau menerima doa agar dijadikan di kalangan sahabat Rasulullah SAW di syurga. Moga Allah SWT merahmati para Muslimah kita dengan keberanian, semangat pengorbanan dan istiqamah yang sedemikian.




Artikel ini telah dipublikasikan dalam majalah Nida’ul Islam, Februari 1998. Hamzah Qassim

Novel: Tirai Tuhanku ep 7





“dia ingat kita culik dia….kasihan dia…. Abang dah baca surat tu??” soal satu suara. Aku dengar, namun aku masih mamai, dan tidak tahu apa yang berlaku.


“dah…nampaknya…dialah orangnya..” ohh,..apa yang lelaki tua itu sedang perkatakan?mengenai aku kah?? Surat mana ni? Tentang aku kah??


Akhirnya aku Berjaya membuka mata. Seorang wanita tua dan lelaki tua tersenyum melihatku. Aku bangun mendadak.


“siapa….pak cik dengan makcik ni siapa??” soalku. Cemas., aku tidak kenal mereka. Mereka senyum lagi.

“ sabar Ana…kamu yang pengsan depan rumah kami… macam mana kami nak biar……” wanita tua itu berkata.

“tapi mak cik pak cik …saya kena pergi dari sini. Terima kasih sebab jaga saya sebelum ini….terima kasih sangat….” Kataku. Entah dalam kepalaku harus mencari encik Farid Imanuddin.


“kamu nak pergi ke mana?? Kamu ada tempat tinggal di kuala Lumpur ni??” soalnya. Betul juga itu. Tapi tak kan lah aku nak duduk di sini,. Menjadi tetamu yang tidak di undang.??


“tapi…..”

“kamu mahu mencari Farid Imanuddin??” soal lelaki tua itu pula. Macam mana dia tahu?? Mereka sengih saja,


Apalah aku ni, aku percaya saja kata mereka seperti lembu di cucuk hidung. Encik Hisyam kata dia kenal dengan Encik Farid, dan katanya Encik Farid keluar Negara atas urusan kerja. Mungkin akan pulang kira-kira lima bulan lagi. Gila apa, tinggalkan anak bini lima bulan.

Entah lah aku percaya sajalah.

Tapi, aku duduk rumah agam ini bukan saja-saja, kerana aku dipertanggungjawapkan menjadi “gadis rumah” atau nama familiar nya ‘orang gaji’ haha…tidak ku sangka.

Tapi ini adalah juga sebagai balas budi kepada Pak cik Hisyam dan Mak cik Ryhanna.

Atau sepatutnya mereka di panggil Dato’ dan Datin. Anaknya, Taufiq Iman. Atau aku boleh gelarkan sebagai ‘nerd’ . yang penting aku dapat kerja seperti biasa.


Ok hari ini hari ke tiga, setakat ini tiada masalah lagi yang melanda, dan aku harap tiada masalah langsung yang akan berlaku, namun sejak kebelakangan ini kelakuan Datin dan Dato’ agak mencurigakan. Kadang-kadang ada saja perbualan mereka mengenai aku, bukan kan aku ini tidak sepatutnya menjadi bahan bualan setiap hari, boleh jadi bosan. Lagipun aku orang gaji semata, tidak lebih dari itu,, aku sedar status aku.


Malam itu. Hanya Taufiq saja tidak turun makan, katanya letih. Datin dan Dato’ makan berduaan saja.


“Ana….nanti awak simpankan makanan untuk Taufiq…kadang-kadang dia tu burung hantu…”

kata Datin Ryhanna. Aku terpaku sebentar. Apa yang di maksudkan dengan ‘burung hantu?’ maksudnya tidak tidur malam? Apalah.


“Baik Datin….saya akan perhangatkan sekiranya dia mahu makan…” sopan saja aku menutur ayat. Agar tidak terlajak.

Jam sudah menunjukkan pukul 12.00 malam, berapa lama lagi aku harus tunggu ni? Tak kan lah sampai pagi baru nak makan. Aku meluru masuk ke bilik . tudung yang melitupi kepalaku selama sehari suntuk akhirnya ku buka.

Ahh..lega.

pandangan ku tertarik pada frame gambar yang berdiri tegak di atas meja solek ku. Aku senyum sendiri. Itu gambar aku bersama Lee. Lelaki cina yang bermata sepet.

Wajahnya juga ala-ala Kim Bum dalam cerita Boys over Flower s versi Korea. Aku tidak tahu apa perasaan ku padanya. Suka kah, cintakah, atau hanya perasaan sebagai seorang kawan rakan dan teman sahaja.

Entah lah.


“tok..!!!...tok…!!!” lamunanku di bunuh oleh ketukan bertalu-talu dari pintu bilik ku. Siapa?? Itu pasti Taufiq atau ‘burung Hantu’ yang kelaparan. Segera aku mencapai tudung bawal ku lalu sarung ke kepala. Cincai saja.

Bukan untuk siapa juga.


“Mak Engkau….!!!” Terlatah juga akhirnya aku melihat dia yang sedang berdiri tegak di hadapan pintu bilikku. Aku mengusap dada.


“tuan nak makan ke??” soalku bodoh. Dia mengangguk. Kami bergerak kedapur dia membontotiku. Diam saja. Aku panaskan lauk malam tadi iaitu lauk Ayam masak lemak tempoyak dan juga sayur kacang panjang, nasi telah aku panas kan sentiasa. Selepas aku panaskan dan hidangkan dihadapannya.

Aku segera berlalu sambil menguap. Ahh…mengantuknya. Gara-gara kau aku terpaksa.

“nanti….” Aku mimpikah, Taufiq memanggilku. Aku memandangnya dengan pandangan yang membawa maksud ‘apa’. Kemudian dia tunduk. Apahal nya ni. Aku tidak faham. Kemudian aku tidak mengendahkannnya dan terus berlalu.

“tunggu…” apa lagi. Kali ni aku pandang dia. Dia tunduk lagi. Peliknya.

“tuan nak air ke?” soalku. Dia menggeleng. Memangla, air masak sudah di depan matanya. Aku masih hairan.

“habis tu, tuan nak apa??” soalku, macam soal kanak-kanak saja. Dia memandang kerusi di hadapannya. Lama. Oh., mengertilah aku dia ingin aku menemaninya. Ye bagus juga, aku boleh kemas terus selepas dia habis makan.


Aku duduk dihadapannya. Dan memandang dia makan dengan penuh selera sekali. Aii..mataku sudah tidak mahu terbuka lagi. Aku meletakkan kepala di atas meja.

Tuk…tuk…

Taufiq mengetuk meja. Aku mengangkat kepala dan menyepetkan mata. ‘apa’ pandangan saja yang berkata. Kemudian dia kembali makan. Aneh nya perangai dia.

Suka pula orang tengok dia. Kalau aku malu…

Akhirnya dia habis makan. Dia basuh tangan dan aku mengangkat pinggan. Seusai kemas aku ingin menuju ke bilik sudah.

“OOO…pocot….astghfirullah….” aku mengurut dada. Sudah lah malam sebegini,. Dia buat aksi pula. Taufiq berdiri tegak di pintu dapur. Aku mencekak pinggang,

“Tuan…tuan nak apa lagi??” soalnya, soalan ku tidak di jawap,

sebaliknya dia hanya memandang ku saja. Pandangan yang tidak dapat aku terangkan. Entah lah. Sakitkah dia ni.?


“tuan..kalau tak de apa-apa saya nak m asuk tidur ni…. Mengantuk….” Kataku. Dia bergerak sedikit memberi ruang untuk aku jalan.


“aneh…” terkeluar juga dari mulut ku. Aku menggeleng.



“Oii…budak miskin….kau nak kaya tak??” soal satu suara. Athirah berpaling. Seorang lelaki remaja yang bertopi. Athirah takut terus dia berlari.


“oii…tungggu….tunggu lah..aku bukan nak culik kau pun….” Kata lelaki itu. Athirah berhenti. Perjalanan pulang dari sekolah membuatkan dia terbantut dengan panggilan itu.


“senang je nak kaya…..kau jual ni…..” kata lelaki itu lalu memberi beberapa bungkus pil di dalam plastic. Athirah menggeleng tidak mahu.

“alah….jual je kat sekolah kau…jual dekat budak sekolah menengah atas….budak-budak STPM ke….pepandai lah kau…… “ katanya. Athirah mula sangsi. Lalu mengangguk. Lelaki itu tersenyum puas.

“ini pil…. Boleh buat hilang tensyen, kalau makan banyak lagi enjoy…kata kat abang-abang yang ambil peperiksaan boleh hilangkan stresss ….” Katanya Athirah mengangguk. Lalu lelaki itu mengeluarkan not 500 ringgit dan serahkan pada Athirah.

Bulat mata Athirah...

DUIT??........


to Be Continue.....

::De PoWer Of FreNship::



kehidupan saya seperti manusia lain. Ada kawan..Ada harta...Cinta wanG..keLuarga.. dan macam-macam lagi la...

Bagi saya..Family first..dan Kawan saya termasuk dalam Family saya..kadang2 ade orang tu..kawan adalah segalanya..entah..betul agaknya.

Tadi saya ke perhentian bas Kuantan MPK. di tengah2 bandar. saya baru sahaja pergi ke Giant..kemudian melencong pula ke kuantan parade dan akhirnya ke East COASt Mall..mencari pendrive termurah...

namun masih gagal. Mungkin ada sesuatu Yang Allah aturkan..

saya singgah di perhentian..saya sudah berjanji dengan Jamilah untuk hadir ke sana...menyambut rakan2 dari Kelatan. mereka baru sahaja habis menghadiri kursus Jati diri Selama Dua Bulan.

kadang2 bila melihat gmbar mereka di sana. Masih lagi ada terkilan kerana tidak dapat ikut serta, siapa tidak mahu bersama rakan...berkongsi pelbagai rencah kehidupan..

Bagi saya..sesiapa yang mendampingi saya adalah sahabat terhebat. yang mampu memahami saya, dan mendalami sikap saya. berani menegur saya.. namun cara yang benar. yang mampu saya terima. itu lah sahabat yang berani. dan paling saya kagumi. dan sahabat saya Di SmasKl Mmerupakan sahabt terhebat saya.

siapa tahu. inilah yang saya rasa, bagi saya seorang sahabat adalah satu anugerah dari Allah yang tiada nilainya. jauh lagi di bandngkan dengan emas. mahupun intan permata yang terselam di dasar lautan bersama tiram yang kecil.

Bukan mudah untuk saya lafazkan sayang pada sahabat. sebab lafaz bagi saya hanya 30% dari kejujuran sebenar. Yang penting adalah tingkahnya. cara nya melayan. atau sebagainya..

mereka yang pandai menghargai akan sanggup lakukan apa sahaja buat sahabat. meski pun tiada balasan.

bagi saya. menjadi seorang sahabat kepada sahabat perlu memberi sebanyak-banyaknya.






saya ulang lagi. perlu memberi sebanyak-banyaknya.

bukan sahaja sahabat di Smaskl. malah sesiapa sahaja manusia yang saya temui.

kerana hidup hanya menerima tidak mendatangkan kepuasan dan kebahagiaan hakiki.

teringat pula kisah Rasulullah yang suka memberi.

Saya lebih suka membanding kan sahabat dan percintaan.kalau di beri dua pilihan ini saya akan memilih sahabat saya. dari cinta . Kerana Apa..kerana cinta kepada Allah tidak bisa di pilih dan wajib ada..sama ada Allah cintakan kita dan kita cintakan Allah. cinta ini tidak termasuk dalam pilihan tadi

yang dimaksudkan adalah cinta kepada sang manusia sahaja.

sebab itu sayang nya saya kepada sahabat hingga masuk kedalam doa. Doa pula ada kuasanya tersendiri yang saya sendiri tidak mampu menzahirkan melalui kata-kata.

kadang2 Doan ini jadi jampi...mujarab...dan sebagainya. sehinggakan apa sahaja hajat kita mampu dalam genggaman..

apabila doa seorang sahabat pada sahabat. maka itulah yang dinamakan UKHUWAHFILLAH...

Ukhuwahfillah yang sering di perkatakan ummat islam yang kononnya bertemu dan berpisah kerana Allah... apakah sahabat ada tempat dalam doanya..adakah sekadar doa untuk diri sendiri saja?? inilah yang perlu di robek semula dasarnya...

buat semua sahabat ana...ana sayang antum semua...

buat siapa saja yang membaca blog saya..saya sayang anda..

kerana..Anda begitu berharga....

Monday, February 8, 2010

Novel: Tirai Tuhanku ep 6





Aku hanya di bekalkan nama dan Bandar kediaman Encik Farid sahaja. Selebihnya aku tidak tahu. Tapi aku tidak boleh awal2 putus asa. Nanti tanah milik ayah tiada siapa pertahankan, malah hanya di pergunakan.

Ya Allah yang Maha Memberi Petunjuk, berilah petunjukMu, kerana aku tidak tahu mana aku mahu cari. Tunjukkanlah kepadaku dimana Encik Farid….”

Laparlah pula.

Aku singgah di sebuah kedai makan. Bersih juga, tapi pasti mahal. Akhirnya aku ambil keputusan pergi ke kedai runcit sahaja membeli roti. Selagi boleh jimat aku akan jimat. Sedang aku ingin membuat bayaran.

Tiba-tiba seorang lelaki yang beratur di hadapan aku mencelup poket lelaki tua di hadapan nya. Aku kaget. Perlahan saja dia bertindak sehingga lelaki tua itu tidak sedar akan dompetnya di curi.

Aku tak boleh biarkan,


Semasa lelaki itu ingin lari. Aku menahan kakinya, dan memukul kepalanya dengan botol air “hundred plus” . buk..!!! ohh,.,.,pasti sakitkan/..itu belum lagi hokum potong tangan.

Kelihatan lelaki itu pengsan. Ye la, aku pukul bukan sekali, malah sehingga lunyai kepalanya.Aku segera mencapai dompet itu dari tangannya yang memegang kemas. Semua tergamam memandangku. Termasuk orang yang lalu lalang di hadapanku.


“nah pak cik…ini dompet pak cik….” Aku menghulurkan. Pak cik itu kelihatan tergamam. Dan menerima pemberian aku dengan terpinga-pinga. Selesai aku membayar makanan yang aku beli. Aku segera keluar. Aku hanya membawa beg galas saja. Bagi aku leceh untuk membawa beg balik kampung ataupun beg roda.

Itu memenatkan saja dan mudah kena curi.


“cik…cik..” panggil satu suara. Aku berpaling. Oh pakcik tadi.


“terima kasih ye ….terimalah ini….” Kata pakcik itu. Dan mengeluarkan not 50 untuk ku. Aku tergamam. Banyaknya nak bagi.. walaupun aku perlukan sangat tapi aku tak perlulah ambil.

“tak payah lah pakcik…kalau orang lain pun saya tolong juga….” Kataku lalu melangkah pergi. Sekarang ni, ingat semua keikhlasan boleh di beli dengan wang saja ke? Itu lah manusia sekarang.

Tidak tahu nilai kemanusiaan.

“tapi…apa yang boleh pak cik lakukan kalau nak balas budi kamu??” soalnya. Aku sengih. Mana mungkin senang saja aku menerima pertolongan orang yang aku tidak kenal kat dunia metropolitan ni. Huh…bahaya tuh.


“tak payah lah lagipun saya ada kerja ni….” Kataku lalu terus berjalan dengan laju, takut nanti di ekori pula.

Keadaan semakin malam , aku tidak tahu kemana harus pergi. Tak kan aku nak duduk je kat surau ni, dah lah menakutkan , aneh…kawasan perumahan ini semuanya besar-besar. Banglow, masing-masing ada banglow dan ada beberapa buah kereta. Malah siap ada laman yang besar sekali. Tapi, waktu solat hanya beberapa orang sahaja yang muncul inilah manusia yang lalai dan lupakan tuhan. Ahhh…jangan sangka buruk dulu, pasti mereka bukan dari kalangan orang melayu mahupun islam, pasti ramai China dan India.
Aku melangkah keluar.

Ahhh sejuknya.

Solat jama’ sudah pun aku selesaikan. Kini aku mahu kemana. Aku terus lagi melangkah,. Alangkah bagusnya sekiranya, aku jumpa Encik Farid Imanuddin tu, dah tentu aku akan pulang kerumah malam ini juga. Tapi inilah ujian buatku.

Aku kena menjelajah seluruh Bandar ini. Mudah nya,..huhu,,,,,


Tiba-tiba hujan lebat. Aku tak tahu harus kemana, tak tahu………



“Tu lah abang…bahaya tau..lain kali hati-hatilah sikit…..” kata Datin Ryhanna. Dato’ Farid diam. Malah lagi memikirkan kejadian siang tadi.

“kat k.l ni…ada lagi ke perempuan macam tu??” soal nya sangsi. Dari tadi lagi Taufiq melihat wajah papanya dan tekun mendengar cerita papanya.

“Fiq rasa…mungkin ada…atau segelintir saja…” dia mencelah. Dato’ Farid memandang anak lelakinya bongsu.

“entah lah….papa rasa mungkin dia ni lain dari yang lain….” Katanya. Akhirnya meja makan itu sunyi saja,

“dah siap ke persiapan untuk ke kolej Fiq??” soal Datin Ryhanna. Taufiq mengangguk. Dia menolak cermin mata berbingkai tebalnya.

“semua dah siap ma….” Jawapnya. Dalam hati Datin Ryhanna, dia letih memikirkan keadaan Taufiq bila di sana, kerana dia langsung tidak pandai bergaul. Malah kawan baik langsung tiada. Semasa di sekolah kerjanya hanya mengulangkaji saja. Dia hanya berkawan dengan buku saja. Malah apa lagi di risaukan. Anaknya itu bukan seperti remaja lelaki yang lain, suka berjalan dengan kawan-kawan. Tapi dia, sudah duduk dirumah saja. Mengemas rumah.

Atau bercucuk tanam, berbeza dengan anak remaja zaman kini.

Namun dia sangat bersyukur di kurniakan anak lelaki begitu unik ini,. Pendiam, senyuman juga sukar di keluarkan. Tiada komunikasi dengan masyarakat luar. Walau apa pun. Taufiq memang seorang anak yang taat sekali, dengan ibu bapa tidak pernah mungkar, apatah lagi dengan Allah, dia yakin anaknya anak yang sangat soleh.


Ke esokkan harinya, seperti biasa Taufiq akan keluar berjogging dengan papa dan mamanya. Mereka pasti mengamalkan amalan keluarga sihat. Sewaktu membuka pintu pagar besarnya Taufiq terkejut melihat satu lembaga yang

sedang baring di hadapan pagarnya.

“mama…papa…!!!!” teriaknya. Lalu datanglah Dato’ Farid dan Datin Ryhanna. Ternyata mereka tersentak.

“astarghfirullahh…siapa punya kerja ni..buang mayat disini??” soal Datin Ryhanna. Dato’ Farid duduk. Dia macam kenal saja empunya badan. Tiba-tiba dia teringat itu.

Gadis itu yang membantunya.

“itu…itu…dia…memang dia…” masing-masing memandang Dato’ Farid.
“siapa….papa kenal??” soal Taufiq pula.

“budak ni…yang bantu….yang bantu papa….” Kata Dato’ Farid Cemas. Lalu merasa di pergelangan tangan gadis itu. Masih hidup.

“masih hidup ni…cepat bawa masuk….” Akhirnya mereka sama-sama mengusung gadis itu. Badannya panas sekali. Masing-masing cemas dengan kejadian yang tidak di jangka itu.


Aduh…sakitnya kepala aku. Kenapa rasa lemah badan saja ni?? Semalam aku tak sedar. TAK SEDAR??. Aku terus bangun mendadak dan melihat di sekelilingku. Hairan/.. tempat apa ni? Seperti bilik tidur. BILIK TIDUR?? Aku terus bangun dan melompat dari katil, kelihatan ada kain yang jatuh di dahi ku.

Aku demam kah??semalam aku rebah dalam hujan.aku menuju pula ke pintu keluar bilik itu. Sebaik saja aku tekad kan niat untuk lari. Aku tertembung dengan satu kelibat.

Sorang lelaki yang memakai cermin mata berbingkai tebal. Dia memandang aku tepat. Ahh baru aku perasan aku tidak bertudung. TIDAK..MARUAH AKU.

Aku terus berlari darinya dan menuju kepintu utama. Hampir saja aku sesat. Rumah nya terlalu besar.

“Nanti….!!” Suara itu datang dari lelaki tadi. Badanku terketar-ketar. Ditambah lagi dengan keadaan ku yang demam dan lemah badan. Aku masih
perlu selamatkan diri ini . aku tidak hiraukan panggilannya lalu cuba membuka pintu utama itu. Tapi kunci. Kunci…macam mana ni. Dah lah pintu ini mewah, entah dimana tombolnya juga aku tidak tahu,

“hey…lepas kan aku sekarang….” Lelaki itu semakin hampir dengan aku. Hampir lagi.

“jangan dekat la…..aku bagi tumbukan baru tahu…”..aku menunjukkan genggaman lima jari tangan kanan ku. Dia kaget.

“sekarang kau bukak pintu lepas kan aku sekarang….” Aku mula mendesaknya. Aneh, wajahnya seperti tidak ada apa-apa reaksi pula. Dia ni faham ke tidak?? Penculik apa ni.

“heh..penculik..kau jangan nak buat muka blurr depan aku…..kau dengar tak/….??” Desak ku lagi. Dia diam saja.

“tapi….kami bukan nak culik kamu….” Lelaki itu berkata perlahan.

“habis..kalau bukan culik apa?? Macam mana saya boleh ada dalam rumah ni….semalam saya bukan di sini….” Kataku lagi. Dia lagi senyap.

“Fiq…kenapa nie….eh..kamu dah sedar Ana Husna??” soal seorang wanita dalam lingkungan 40-an. Wajahnya masih kelihatan licin. Biasalah orang kaya. Melihat perwatakannnya aku terus jatuhkan tangan. Mana mungkin mak cik sebaik ini nak culik aku.

Gila apa.

Hai…tapi..apa sebenarnya yang berlaku ini?? Jadi pening aku. Kepala aku semakin berdenyut-denyut. Pandangan mataku semakin kabur.


“Ana…kamu tak apa-apa??” soal wanita itu. Aku ingin balas bahawa aku ingin keluar dari sini. Wajah Akeem dan Athirah menari-nari dalam tubir mataku. Tapi…semuanya gelap. Aku hanya dengar satu teriakan.


“Ana….abang….abang cepat………!!!!”

tuhan selamatkan lah aku.........

continue later/...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ASSALAMUALAIKUM

ASSALAMUALAIKUM
"wahai orang-orang yang beriman, Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?" "Allah sangat benci jika kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan" Assoff:2-3